12 April 2006

Satu Perut Saja

Satu :
Pernah pa ngga anda merasa pas lagi ada kuliah, tuh perut belum diisi secuil makanpun.Kepala jadi puyeng dan hati gelisah. So pasti yg namanya laper melilit-lilit ngga keruan. Kuliah jadi ngga konsen, diotak tuh udah banyak rencana kalo abis kul mo ke warung ini itu, njajan ini itu ( bagi yg kost ). Atau malah, buru-buru ngebut buat pulang kerumah dan menyikat habisss makanan di meja makan ???
Dua :
Waktu ada meeting dadakan, mana yg ngomong ngga abis-abis, trus bahan yg perlu dibicarain begitu bejibun, belum lagi acara marah-marahan oleh si eBoss. Udah gitu di meeting itu ngga disediakan sebutirpun makanan dan minuman. Hhhmmmm ... kebayang kan betapa merananya si badan ini ???
Tiga :
Pas ada acara ulang tahun , waduuhhh.... dengan semangat empat lima kita bergelora demi menyikat habis makanan yg ada nantinya. Begitu bulat hasrat tuk menikmati makanan party hingga sebelum kesana, perut kita sengaja dikosongin dulu sekosong-kosongnya. Hhhmmm ... katanya sih biar muat banyak... !!!! Ahhh... ini pasti sampeyan ya ???
Empat :
Pas ada acara prasmanan, entah itu acara apapun... waaooww.... mata kita begitu nakal beregerilya antar piring dan baki yg bermacam-macam makanan. ENtah ada seribusatu macem makanan, hsrat untuk mencicipi satu persatu begitu menggebu. Belum lagi ada es krim, es buah, es teler, dan segala macam minuman lainya. Secara sengaja kita begitu membabi buta mencicipi semuanya.... maklumlah..... mo kapan lagi ??? kesempatan bo !!!!
Lima :
Pas ada gratisan, wwaakkkss...... kita minta makanan yg wah..wah... ngga kebayang deh... mumpung gratis ini kok !!!! Pokoknya kudu ada ditempat yg bikin lidah bergoyang senggol... nyyaamm.. nnyyaam....
Enam :
Terkadang, pas dirumah masakan ngga cocok sama kita. Begitu saja kita ngeloyor pergi meninggalkan ituh makanan, atau cuman sekedar mengambil ala kadarnya sebagai formalitas. Padahal, tahukah anda perasaan dan keinginan yg memasaknya ???? Tahukah berapa waktu yg dihabiskan untuk memasaknya ??? Pejuangan-nya mencari bahan-2 masakan ??? trial errornya merasakan bumbunya ??? terlebih lagi, uang yg digunakan untuk membayar belanjaan ????
Tujuh :
Karena org mampu, ada suatu keluarga yg nyaris jarang makan nasi. Maklumlah, ngga gaya kalo ngga makan roti, burger, dsb. Mereka udah nganggep sebelah mata ama nasi palagi tempe dan tahu ( yg menurut saya sangatlah lezatt itu !!! ssllrrp.... !!! ). Kalo kepaksa.... aahh, tinggal call McD,pizza atau KFC atau delivered service lain, toh tinggal bayar langsung santap... dah, beress !!!!!
Delapan :
Begitu sering kita melihat, demi kekasih tercinta, ngga papa deh sekali makanmalam abis puluhan bahkan ratusan ribu rupiah. Asal do'i seneng, apa sih yg enggak buat kamu ??? wakkakkakakaaa..........
Sembilan : ..........dst.

Setelah melihat beberapa peristiwa diatas, kemudian saya ingin bertanya kpd anda. Saat-saat perut kita meminta hak-nya, saat-saat dgn mudahnya otak kita mengkoordinir apa yg mau kita makan pas laper, sudahkah anda ingat disekitar anda, bahwa masih banyak orang yg harus menunggu 2 hari baru bisa makan nasi ??? Masih banyak orang yg kudu bekerja memeras keringat yg bener-bener keringat beneran hanya untuk makan SEHARI itu saja sekeluarga ??? Sudahkah anda memasukkan kedlm jalinan memori otak bahwa ada sebagian saudara kita yg kalau pengen makan kudu menunggu sisa-sisa resto atau warung nasi ??? bahkan ditempat sampah ??? Atau, bahkan mungkin biaaya makan anda sekali saja sudah bisa buat makan mereka-mereka ini sehari, bahkan beberapa hari dan minggu kedepan ??? Ingatkah kita saat memasukkan makanan lezat itu ke mulut, bahwa masih banyak anak-anak kecil yg harusnya minum susu tapi hanya diberi air perasan beras agar tidak menangis ??? Pedulikah anda saat sehelai limaribuan buat 1x makan di warung nasi sudah bisa buat makan 5 mulut orang digubug pinggir kali ???? Apalagi yg notabene duit segitu hanya untuk bbrp batang rokok saja yg akan habis dlm hitungan menit. HHhhhmmmhh ..... kalau anda bertanya, bisa apa saya untuk mereka ???? Sungguh suatu pertanyaan yg aneh, anda bisa makan 3x sehari, ya tinggal sisihkan saja seperlima porsi 1x makan anda untuk mereka, gitu aja kok repottt. Dengan 5 orang yg begitu, sudah lengkap bukan kekenyangan satu perut ???
Atau, kalau anda merasa keberatan mengeluarkan limaribu sehari buat sedekah, yyaaa.. seribu ruppiah ajalah. Toh, sepuluh orang saja yg seperti anda akan menjadikan kenyang bbrp perut sekaligus. Enteng bukan ?????
Kalo masih berat juga, koin receh juga ngapapalah. setiap punya koin kembalian, lemparin aja ke lemari pakaian dan anda akan terkejut jika dua atau tida bulan lagi anda hitung, bukankah begitu ??? Jadi, setiap satu kali aja kita makan, sudahkah kita menyisakan hak orang-orang yg kelaparan diluar sana ?????

Memang, yg saya tahu Allah SWT itu Maha Kaya, Maha Pemurah, Maha Penyayang kepada hambaNya. Jadi Anda ngga usah takut jadi kere atau melarat hanya dgn keluarnya sedikit persen penghasilan anda, toh anda sudah dikasih satu jalan rejeki untuk mencari/mendapatkan gantinya, entah itu berupa pekerjaan, uang saku, honor, atau apapunjuga. Allah ngga akan meyia-nyiakan tiap bentuk kehidupan di depan mata anda melainkan untuk kemuliaan anda sendiri, juga untuk pembelajaran, proses pendewasaan, proses pematangan dan untuk memelihara hati kita, sadarkah kita akan itu semua ????
Jadi, sudahkah anda menjadi Penyayang, Pemurah, dan Kaya( hati ) ??????? Yg perli diingat ialah, semua yg ada disekitar kita, termasuk segala yg kita punya , juga rejeki yg ada, adalah kepunyaan-Nya.Bila kita ingat itu saja, tentu hati kita ngga akan sayang berapa besarpun rupiah yg akan di infaq-kan. Jadi janganlah anda mengeluh, jangan sambat dan jangan protes saat rejeki anda seret, mampet atau buntu. Atau, saat hidup itu penuh masalah, cobaan dan godaan. Sebab disaat kita dilimpahi karunia dan rejeki, walaupun sedikit, sudahkah kita menyisihkan hak para sodara kita yg hanya menginginkan sekedar 'kenyang' saja ??? sekedar mengganjal perut saja ????
hhhmm... akan jadi apa sih kita jika tidak acuh dan ngga peduli sama itu semua ???? Jangan-jangan, gara-gara ada orang lapar diluar pagar rumah anda menjadikan terhalangnya keberkahan dan kenikmatan yg akan jatuh kepada anda sekeluarga ???? Jangan-jangan, gara-gara melengosnya muka anda kpd mereka menjadikan terhalangnya akan terselesaikanya masalah-masalah kehidupan yg menimpa kita. Jangan-jangan, sakit yg kita derita adalah sbg signal kekurangan kita akan sakitnya mereka. Jangan-jangan, dengan tertutupnya hati kita kpd mereka menjadikan tertutupnya pula pintu surga kita. Aaaarrrgggghh .... hidup memang penuh kesederhanaan jalan dan keluguan kenikmatan karunia ........
Kemudian, saya kembali disadarkan akan artinya zakat sebagai pembersih bagi harta kita. Trus, saya juga jadi tahu bahwa sedekah atau infaq kita yg sangat kecil saja bisa memperlancar tujuan kita ke surga. Kenapa begitu ???? Sadarkah anda bahwa kemiskinan itu adalah yg paling dekat dengan maksiat ???? Kelaparan dan urursan perut adalah hal yg paling dekat dengan kriminalitas ???? Jadi bukankah membuat kenyang satu perut sama saja dengan meniadakan satu 'bakal' atau calon dosa orang lain ??? dan lebih extreme lagi, yaitu meniadakan satu celaka atau musibah yg entah itu akan menimpa kita maupun org lain ???Nahhhh .......... Kemuliaan yg manalagikah yg anda ingkari ???? So, Kebayang ngga bahwa dengan uang seribu perak akan bisa mengangkat derajat kemuliaan anda ???? Begitu banyak mata rantai yg akan terjadi dengan uang segitu sehingga tanpa sadar, atau bahkan tanpa anda tahu , anda telah menjadikan diri anda sendiri org aulia yg "zahra" .

.... oke deh !!! Kalo gitu.... tak tunggu traktiranmu akan org yg merana ini ... hehhehheheee ......

5 comments:

Rho Mayda said...

betul, nmr satu tuh betul2 menyiksa. ditambah muka merah2, duduk gelisah karena malu kalo ketauan perutnya bunyi :( susah...
hmm... kalo dipikir, betul juga. pas begadang, pengin kopi, bikin, jadi. lah! perlu disyukuri tuh. aplg skrg byk yg instan2 (bukan 13 going on 30, lho) ^^
aah, semoga ngga ada lagi kelaparan. smoga smua mau berbagi pd sesama... bukankah makan bareng lebih asik, lebih gayeng drpd sendirian? heheheee...

MnX said...

aku sering tuh yang nomor satu ma dua..hehehe..

tapi ya kenapa aku gak kurus-kurus yaa.. kqkqkq

dewi said...

keseringan kita menganggap diri kita paling menderita..termasuk paling laper, tanpa sadar di luaran sana.. ada yang jauh lebih laper dari kita.
jadi, gimana? perlu dikirimin makanan dari sini? *wink*

Sisca said...

Mas Foens, di sini gudang makanan kata para pengunjung sih enak...tp krn tiap hari ...perut berontak bilang hambar...

salahkan tukang masaknnya aja ya..:)

calie said...

duit yang disimpan di balik lemari itu sama kayak beras jimpitan kan? dulu ibuku pernah cerita kalo beliau juga begitu, tapi tujuannya buat makan di masa seret, tapi..... bagus juga kalo beras jimpitan atw duit jimpitan buat sedekah.
Btw baca artikel yang ini jadi inget kata ustad yang di MAHAKASIH (lupa namanya...)katanya kalo keinginan mao dikabulkan dan hidup lebih berkah lakukan 3 hal : puasa sunnah, qiyamullail dan tangan yang sering bersedekah.....