30 May 2006

Yg paling dekat dgn kita

myspace code

Ada seorang bijak yg bertanya kepada para muridnya :
Wise man : " Ananda semua, menurut kalian semua, siapakah atau apakah hal yg paling dekat dan paling akrab dengan kalian ? "
Murid 1 : " Kekasih atau istri kita !"
Murid 2 : " Orang tua kita ! "
Murid 3 : " Teman kita ! "
Murid 4 : " Hati kita ! "
................ dst ..........
Wise man : " Ahh... kalian ngga ada yg salah alias betul semua. Tetapi ada lagi satu hal yg teramat sangat dekat dan setiap saat menoleh kepada kita semua. Sebegitu dekatnya sehingga dia sangat akrab dengan kehidupan kita, tapi terlalu sering kita lupakan dan meng-enteng-kannya, Dia itu ialah kematian !!!"
Murid-murid : " ...hhhiiiiyyyy.... wwwwaaaaa...... !!"
Wise man : " Bukankah satu hal itu yg dapat menghampiri kita kapan saja dan dimana saja, tanpa pandang bulu saya apalagi bulu-bulunya anda, dimanapun kita menyembunyikan diri dia akan menghampiri, tinggal bagaimana kita bersiap dan bersedia diri, ya kannn ????..... "
Murid-murid : "...plok..plok...plok.... ssuuiittt..... sssuuiiittt ...... !!!! ..uuhhuuyy.... "
Wise man : ......... lho ???? kok gitu ?.........................

Nah, menurut anda semua, bagaimanakah cerita diatas ???
Mungkin, saking banyaknya keperluan, saking banyaknya kesibukan, saking banyaknya hal-hal yg mengambil alih otak dan hati kita sehingga kita hanya kadang- kadang saja teringat kepada hal yg satu itu. Padahal, kalau saja kita selalu mengingatnya, selalu menanamkan dalam-dalam disetiap inci diri kita, bahwa segala apa yg ada di diri kita akan sirna, akan hilang dan tidak kita bawa, uuhmmm... alangkah indahnya !!! Org yg demikian tentu saja akan selalu menjaga segala perilaku dan sikap dia sendiri maupun kepada org lain. Bahkan kelapangan dan keikhlasan adalah hal mutlak yg dimilikinya. Tidak akan ada namanya kesombongan dan angkuh aplagi riya' ( tinggi hati ) jika selalu mengingat kematian. Bahkan, dengan mengingat hal tsb, bukan tidak mungkin justru hal-hal keduniawian kita akan terjaga dan terfokus hanya demi ridho-Nya saja. Contoh kecil ialah saat kita bersusah payah mengejar dunia atau harta, maka org yg mengingat kematian pasti akan lebih giat mencarinya guna menambah bekal bagi kematian-nya nanti. Juga memanfaatkan apa yg dia punya shg akan lebih menambah amal-amal dan pahala yg ngga akan ada habisnya ( misal harta kita untuk Masjid, anak yatim, fakir miskin, dsb ). Jadi bukan-nya dalam bekerja trus bila kita mengingat kematian , trus malah berpendapat " aahh... buat apa kerja susah payah jika toh besok akan mati juga !!".
"Tiap-tiap yg berjiwa pasti akan merasakan mati. Dan sesungguhya pd hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Brg siapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dlm surga maka sungguh ia beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yg mempedayakan. " ( QS. 3 : 186 )

Jadi, jangan pesimis terhadap kematian. Toh itu hanyalah salah satu stasiun atau dermaga pemberhentian dan transit saja kok !!! Bila alam ruh kita diciptakan ke dunia fana, kita mempunyai sarana transportasi Ibu dan Bapak kita, rahim Ibunda adalah stasiun transit kita yg pertama, teruuss..... kemudian dan selanjuutnya .... sarana segala yg ada didunia adalah gerbong atau alat transportasi kita ( asalkan jangn nambal ban ditengah jalan wae !!! ). Jadi gerbonng itu akan kita gunakan mengangkut apa aja terserah kita, entah itu kebaikan dan pahala maupun segala dosa dan kelemahan kita. Nah, stasiun kita berikutnya ialah alam kubur, jika kita mempunyai bekal yg cukup, tiket atau karcis yg bener sesuai jalur yg kita mau, tentu kita akan baik-baik saja. Jika kita punya tiket yg salah yo jangan salahkan siapa-siapa kalo transit berikutnya ada di tempat yg ngga enak banget. Nah, bila kita malahan ngga punya karcis apapun, ngga punya tiket kemanapun, yo silahkan terdampar di stasiun tsb sampai tim SAR datang. Hehhehe..... !!! Kalo mo tetep nekat naik gerbang ngga make karcis yo ngga bisa-lah. Ntar dihukum ama petugas PERUMKA lho !!! Mana enak coba ??? Lhah, kalo diturunkan paksa di tengah jalan ???..... hhiiyy .....
Yaahhh....... semoga saja kita selalu sampai tujuan hidup dgn sebaik-baiknya. Semoga saja, tiket yg kita usahakan, yg kita gapai dan kita cari, akan dapat menghantarkan kita kpd stasiun yg tepat, yg selallu kita impikan sesuai dgn yg kita usahakan.( jgn sampai punya stasiun tujuan, tapi ngga ada usaha memperolehnya, palagi naek gerbong-nya ) ya kan ??? Aminnn...... !!!

Bagaimana bila ada seseorang yg menginginkan kematian ???
Tetep engga salah kok !!! ( menurut saya sih .... ) asalkan tau diri, tau tempat dimana berpijak. Kalo dia tau diri bahwa dia tuh di dunia cuman nunut, cuman numpang karena segala apa yg ada hakekatnya adlh milik-Nya, bahkan raga dan nyawa yg dia punya, mbok ya jangan mendahului karep-Nya, jangan melanggar apa yg digariskan-Nya, wes pokoknya jangan macem-macem dan aneh-aneh. Kalo emang sudah kebelet sama kematian, yo dekatkan diri sama yg punya kematian, silahkan minta yg macem-macem atau sakmacem aja juga engga apa-apa. Siapa tau Dia mengabulkan apa pinta-Mu. Atau, bila hati kita kurang berbahagia sehingga mengingnkan segera bertemu dengan-Nya, bila oleh sebab itu saja, mbok ya koreksi diri dan adaptasi sama sekitar. Karena apa ?? karena manusia yg begitu itu pasti engga bersyukur atas segala apa yg diberikan olehNya, dia merasa semua yg ada itu engga ada gunanya atau malah engga membuatnya menjadi lebih dekat sama yg punya segalaNya sehingga malah kepengen segera bertemu-Nya ( jangan-jangan nih org sombong juga ya ???? kok berani-beraninya begitu !!! ).
Dan mungkin saja lho org yg begitu menginginkan kematian adalah orang yg memang kurang beradaptasi sama dunia fana, kurang enjoy dan kurang nyaman dengan segala yg ada, yg notabene itu juga karunia-Nya. Bila itu terjadi, bukankan sudah seharusnya kita mencari cara, menggali strategi dan segudang taktik biar kita bisa nyaman, bisa easy guing dan hepi , bisa berbahagia dan tersenyum dengan segala yg apa adanya. Kalo memang kurang mbok ya dicarikan tambahanya, bukanya malah melarikan diri dari tanggung jawab kehidupan dan roh yg gratis diberikan olehNya. Bukan pula menyia-nyiakan bahkan cuek beyybbeehh ... ah, wes ngono yo ben ngono !!! Jalan tuk dekat dan bertemu dengan-Nya, toh sudah disediaan .... free charge lagiyy !!! ada seribu satu jalan ke Roma, tentu ada berjuta-juta lagi jalan menuju dan ketemuan dengan-Nya.

Bagaimana bila ada seseorang yg merindukan dijemput oleh-Nya ???
Menurut saya, yg namanya 'rindu' itu kan artinya dia mengingat dgn kadar yg tinggi. Bisa aja yg haus adalah sisi ukhrawinya, sisi nonfisiknya. Nah, mungkin ga ada salahnya kali ya merindukan kematian, asalkan dgn demikian sifat,sikap,dan segala yg ada didunia fana ini menjadi lebih baik. Kenapa begitu ?? kalo yg namanya rindu dengan kekasih kita, pengen bertemu dgn yayangnya kita, bukankah kita ( biasanya sih ) kudu mempersiapkan diri sebaik-baiknya, bersolek secakep-cakepnya, dengan segala pakaian dan pernik 'pilihan' yg kita punya agar si dia enggak kecewa bahkan terkesan 'waaooww' di muuatttanyyaa. So ??? Bila kita bener-2 rindukan-Nya, pengen ditemui Sang Kekasih kita, oleh DIa yg Maha Segalanya, apa ya kita mo seadanya saja ??? Tentu saja sih kita pengen-nya ditemui dalam keadaan yg 'wah' dan 'waawww' juga..... dlm keadaan sebaik-baiknya manusia, dan dalam keadaaan semulia mungkin agar yg menemui kita bisa terseyum dengan indah, bukan malah cemberut dan mngerutkan kening, ya kan ??? Jaddiiii....... dgn merindukan-Nya, mari jadikan diri kita lebih siap dan siaga saat dipangil-Nya, Sang Kekasih Abadi kita. Mari kita sibuk-kan segala hal saat ini dengan hal-hal yg berguna penuh keikhlasan dan ketulusan, agar kita siap setiap saat saat memenuhi panggilan-Nya. Bukan malah terhanyut oleh 'rasa' kerinduan dan malah terlena-lena gitu. ya kan ??? Bila yg haus bukan raga kita, ya tentu saja yg perlu didekatkan juga bukan raga kita, trus kita cari cara biar dahaga-nya bisa terpuaskan, bisa melegakan dan me-nyaman-kan kita, bukankah sudah bejibun tentang segala tuntunan dan bimbingan-Nya ??? Kebangetan banget deh kalo masihsaja kurang, mbok ya dilakukan dulu... kalo ini udah, ya itu, kalo udah juga mbok yglain juga dilakukan..... toh ngga bakalan ada habisnya kok para kelakuan manusia teladan di dunia ini jika mo kita pelajari dan praktek-kan.

Ada satu bagian kecil dr tulisan diatas yg sangat ngga masuk akal. Kalo boleh saya pengen tahu + nguji anda semua, apa coba ???
......nnggg ............
Jawabnya ada, diujung langit.
Kita kesana dgn seorang anak,
anak yg tangguh, dan juga pemberanii......
,,,,bertarunglah dragoboll.... wakkqqkkqkkq.....

Nb.
Akhir kata, ma'apkanlah saya jika apa yg saya corat coret diatas adalah memang kedangkalan ilmu dan terselimutinya hati yg dianugerahkan-Nya. Mungkin engga cocok sama anda atau malah merasa tersinggung, dan bikin ngga enak ati, bahkan merinding ???? ya ... itulah saya manusia beneran !!! atau mnimal menjadi sosok yg mencoba menjadi manusia saja. Jadi kalo saya ada salah mbok ya dibilangin, atau mbok ya dikasih penjelasan, diteriakin juga engga apa-apa, biar hati saya yg buta jadi melek, biar gelap yg ada menjadi ada cahaya, walau engga terang, walau berkurang atau malah redup... ya engga apa-apalah, saya udah bersyukur kok kalo ada cahaya yg menuntun, walupun itu cuman sejumput, dan sekecil nyala lilin yg serba terbatas itu. Ya?ya?ya?
myspace code
Picts form here !

5 comments:

funs said...

Pada kalimat :
"....sarana segala yg ada didunia adalah gerbong atau alat transportasi kita ( asalkan jangn nambal ban ditengah jalan wae !!! )."

.... Apakah mungkin roda-nya gerbong sampe bocor dan nambal ditengah jalan ???? hehhehheee...... ga ebayang dehkayak apa tukang tembel ban-nya !!!

WeSy 'CiCi' said...

terkadang qta memang sering merebehkan kematian. sibuk dengan urusan didunia, sehingga tidak pernah terpikirkan kalo sebenarnya dengan secara tiba2, tanpa ba-bi-bu, kematian bisa saja menghampiri, sheeeetttt... dalam hitungan detik. syukur kalo qta udah punya banyak bekal kebaikan seperti amal dll sbg. gimana kalo belom punya bekal sama sekali?! iiihh...serem!!!

ada benernya juga. biasanya klo ketemu kekasih, pasti berusaha untuk keliatan se'baik' mungkin. hayooo...buat yang punya kekasih, ngaku!!! hehehe :D. tapi...bukankah kekasih yang utama itu adalah DIA yang menciptakan & memiliki dunia ini beserta isinya?! harusnya untuk bertemu DIA qta harus keliatan lebih yaaa... kalo dibanding bertemu kekasih. tapi tentu saja bukan dengan penampilan, tapi dengan bekal kebaikan yang qta kerjakan selama didunia.

Mudah2an qta semua tetap dituntun dijalan-Nya. Amin

sand said...

siap ndak siap ya harus siap. pangkat kita itu apa kok berani2nya bilang ndak siap. jadi malu sendiri kalo ingat beberapa tahun yang lalu... masihh saja ngandol2i "jangan mati sekarang.. jangan mati sekarang" bukan tanpa sebab sih... karena memang masih ada yang nggandoli.. sekarang.. insyaAllah iklas.. terlepas ada ndaknya sangu.. semoga cukup. seneng aku kalo ngomong masalah mati2 gini

Rho Mayda said...

hahahahhahaaaaaaaaaaa... *setelah baca tulisane kang foens di komen*

ya Tuhaaaaaaaan, wis takteliti! satu-satu takpentelengi (kasarkah?). nyari-nyari yg ngga masuk akal itu. laaah, putus asa. dan ternyata... ban bocor???
hahahhahaaaaaaaaaa .... (hush)

ok ok ok
gini lho.
(pernah menanyakan ini sebelumnya)
siap mati itu seperti apa?

seperti abu bakar yg bilang ke izrail "sudah kutunggu kau sejak lama", atau seperti rosulullah yg menolak tawaran Allah (lewat izrail) untuk mengulur waktu kematiannya?

kita kan ngga sehebat mereka. yah, maksudku aku ngga sehebat mereka. ngga tau besok di hari-h nya sudah siap ato belum. tapi, insyaallah bisa menyiapkan diri.

*bingung*

Sisca said...

loh ujung2nya kok lagu dragon ball..dah lama gak nonton..hueheuhe

bertarunglah dragon ball, dgn segenap kemampuan yg ada, bila kembali dari langit, semoga hidupnya kan lebih baik :)