10 May 2006

Btw, Pernikahan
dan Materi

Sebenernya saya agak malu juga kalo ngomong pernikahan. Soalnya ya saya kan sedang digosipin ttg hal tsb, toh saya jadi sungkan. Saya ini apalah, org yg biasa saja, bukan seleb yg dikejar-kejar buat berita. Tapi mo gimana lagi ???? Kok masih saja digosipin yg enggak- enggak, apalagi yang iya-iya ..... ( suerrr saya belom akan married, ngga tahu deh ntar ... satu atau dua bulan, tahun dan abad lagi !! )

Beberapa saat yg lalu, saya membicarakan sesuatu hal yg agak mengelitik hati dan pikiran saya, hal tersebut adalah tentang suatu yg bersifat 'materi'. Dia pengen menikah dengan seseorang yg cukup dari segi materi agar bisa menolong sesama sodaranya yg lain. Niat yg baik bukan ???
Saya jadi inget, bahwa pernah ada seorang teman yang lagi merantau di Jakarta. Dia bekerja sebagai buruh suatu pabrik garmen. Kebetulan saja, dia bertemu seseorang yg berasal satu daerah dengan-nya. Dari berkenalan, kemudian saling bertanya sana-sini tentang segala sisi dirinya masing-masing. Akhirnya perkenalan itu berlanjut dengan pernikahan. Yang menarik perhatian saya adalah, saat itu pendapatan si lelaki masih dibawah UMR, sedangkan yg perempuan masih kuliah. Karena mereka ingin menghindarikan diri dari dosa dan hal-hal yg sia-sia, mereka mengambil jalan menikah tanpa berpacaran terlebih dahulu ( saling mengetahui masing-2 kan ngga kudu pacaran to ??? ). Kehidupan awal mereka memang sesulit yang mereka bayangkan sebelumnya. Dimana gaji yang kecil plus kuliah sang istri ( yg masih ditanggung si ortu ). Karena satu dan lain hal, pabrik dimana suami bekerja mengurangi karyawan ( kalo ga salah pas krimon deh ya !!!! ) dan sang suami-pun ikut terkena dampaknya. Berbekal uang pesangon dari perusahaan, akhirnya sang suami mencoba untuk berwirswasta. Berhubung beliau ini belum mempunyai pengalaman dan begitu kerasnya persaingan disana, usaha beliau sempet gulung tikar beberapa kali. Bisa kebayang kan betapa susahnya perjalanan hidup sepasang suami istri tadi ????? Akhirnya berbekal hutang dari ortunya si istri, sang suami mencoba untuk jualan bakso dengan berkeliling ke kampung-kampung. Setelah tiga tahun kemudian saya ngga denger kabar darinya, Alhamdulillah ...... sekarang beliau sudah bisa beli rumah di Jakarta. Terus, beliau juga udah jadi orang yg berlimpah rejeki karena keuletan dan ketekunan-nya menjadikan beliau seorang juragan bakso keliling. Kalo ngga salah inget, profil beliau pernah muncul disuatu majalh zakat lho !! Asyik ya ???
Yang saya salut ialah beliau masih tetep seperti dulu, masih seseorang yg sederhana dan bersahaja. Beliau masih suka berkeliling juga jualan bakso padahal karyawan beliau udah banyak ( walopun ngga tiap hari ) dan kalo dia mau, tinggal duduk manis dirumah juga uang udah datang sendiri.
Jadi, jangan takut married karena hidup susah yaaaaaa............... !!!!!!!
" ............ supaya mereka dpt makan dr buahnya dan dr apa yg DIUSAHAKAN OLEH TANGAN MEREKA, maka mengapakah mereka tdk bersyukur ??? " (Qs.36 : 35 )

Saya juga punya cerita lagi, kali ini tentang seorang paman saya. Saat beliau menikah ( masih muda lho !!! umurnya 23 ama 21 thn ), si istri juga bekerja di suatu perusahaan swasta yg lumayan gedhe. Sejak menikah sampe bbrp thn kedepan, mereka tidak mengalami kendala berarti karena dari tingkat ekonomi-nya memang lebih dari cukup. Hingga datanglah krismon melanda negeri ini. Mereka berdua keluar dari perusahaan ( walopun tdk bersamaan ) dan kemudian mulai berdatanganlah kesulitan demi kesulitan karena besarnya pasak drpd tiang. Ada sang suami yg ikut TKI ke Malaysia, ternyata tdk sesuai harapan, bahkan rumah warisanpun ikut ter-lego. Alhamdulillah, sekarang udah berjalan normal kembali walaupun tidak sebanyak dulu.

Trus, ada lagi cerita. Kali ini tentang teman cewek saya sekantor ( beda lantai tp msh satu gedung !!!! ). Dulu pas kuliah, dia punya banyak pilihan pria karena parasnya memang lumayan manis. Karena latar belakang ekonominya yg agak gimana ( Bapaknya udah meninggal sejak masih kecil !! ) , dia memilih menikah dgn seorang cowok yg 'lebih' secara materi. Niatnya sih sebenernya baik, yaitu ngga pengen 'kapiran' ( terlantar ) palagi kalo sudah pynya anak nantinya. Nah, ternyata sejak di tahun pertama menikah, cobaan datang bergantian. Usaha sang suami ditipu orang sehingga mobil dan sebagainya ikut menghilang. Sampe sekarang, apa yg diandalkan oleh keluarga kecil mereka ya gaji dari sang istri tsb.

Mangkanya, kalo mencari seorang soulmate, apalagi dipake buat seumur hidup, yaaa jangan sembarangan ya !!!! Saya yakin, kalo anda telah memiliki karakter-2 yg diharapkan buat pasangan hidup anda, yg standart aja lah... Standart yg saya maksud ialah standart apa yg telah diberikan tuntunan oleh-Nya. Misalnya :

  1. Agamanya, yaitu akhlak yg baik, tapi itu belumla cukup. Tambahanya ialah, dia harus konsisten dengan akhlaknya. Kalo di tengah jalan kemudian dia berubah, piye jal ???

  2. Wajah, walaupun ini ngga mutlak, tapi sangat membantu. Apa sih yg paling diinget pertama kali oleh seseorang dikala bertemu org lain ?? Bukankah wajahnya ?? Bukan masalah cakep,ganteng,cantik, ayu dsb. tapi minimal kalo wajahnya ngga ngebosenin, bukankah suatu keindahan bila kita bisa selalu terbayang-bayang sama wajah istri atau suami kita ???? Dan wajah yg demikian hanyalah bisa dimiliki oleh wajah yg penuh aura kebaikan dan ketenangan, juga "inner beauty" gitu ya ??? atau "inner handsome" ada ngga ya ??? Kayaknya enak deh kalo dengan melihat wajah seseorang aja sudah menimbulkan ketenangan batin. ( Ini nih yg susah dicari !!! )

  3. Materi, bagaimanapun juga ini perlu. Dengan menjadi seseorang yg berkecukupan secara materi, bukankah lebih mudah kita berbuat baik dan tolong menolong ???? Trus, kita juga ngga bakalan menelantarkan istri dan anak kita ( misal pendidikan, sandang, pangan dan papan ). Yg harus diinget ialah : Materi digunakan untuk hidup, bukan hidup untuk materi, begitu ya ??? Jadi kalo bisa sih hidup dengan baik dan dengan materi yg 'baik' pula. Berapa banyak coba yg udah berlimpah materi tapi justru ketenangan dan kebaikan susah dicari olehnya ????

  4. dsb...................


Pokoknya ya yakin aja deh ya !!!! Rejeki itu memang berasal dari-Nya. Kita ngga tahu ditakdirkan untuk menjadi kaya atau miskin, kita juga ngga tahu berapa porsi rejeki kita di dunia ini. Menikah dengan orang yg berkecukupan materi juga belum tentu menjamin. Bukankah kebahagiaan dan ketenangan adalah milik-Nya ?? Yg saya tahu hanyalah, manusia itu sudah sepatutnya berusaha, berikhtiar semaksimal mungkin ( di jalan-Nya ). Biarlah Yg diAtas yg menentukan layak tidaknya kita mendapatkan yg terbaik. Aku yakin, Dia Maha pemurah dan Penyayang, ngga akan memejamkan mata untuk hamba-Nya yg selalu berusaha.

Nb.
" Wanita yg paling banyak berkah-Nya ialah mereka yg paling mudah mahar-nya"
( HR. Ahmad & Baihaqi )

14 comments:

WeSy 'CiCi' said...

roda kehidupan itu berputar. ada kalanya qta di atas, dan ada saatnya pula qta berada dibawah. jadi, walopun qta berlimpahan harta ato pun tidak, syukurilah nikmat yang ada. bukankah rezeki itu telah ditentukan oleh-Nya?! entah sebanyak apa rezeki qta, ya hanya Dia yang tau. selama qta berusaha di jalan-Nya, Insya Allah akan di tunjukkan jalan yng terbaik oleh-Nya

mata said...

Menikahi wanita atau pria karena kecantikannya atau ketampanannya sama
seperti membeli rumah karena lapisan catnya. Bagi mata harta milik yang paling berharga bagi seorang pria di dunia ini adalah hati seorang wanita.

Sisca said...

Mas Foens, mendapat isteri atau suami yg baik adalah bagian dari rejeki itu sendiri.

Berusaha sambil berdoa, menetapkan pilihan, kemudian bersyukurlah dgn apa yg sdh dipilih :)

Rho Mayda said...

hmm... gimana ya. semuanya tergantung masing2 banget ya. maksudnya, niatnya seperti apa. materi itu penting juga

"... Dengan menjadi seseorang yg berkecukupan secara materi, bukankah lebih mudah kita berbuat baik dan tolong menolong ???? Trus, kita juga ngga bakalan menelantarkan istri dan anak kita..."

nah, keren kan? niat seperti itu mulia banget menurutku. pro pokoke! andai semua orang berpikiran begitu. sayangnya, ada juga orang yg menggantungkan diri. dengan niat yg sama (demi kebaikan) mencari jodoh yg kecukupan secara materi. gimana itu ya?

aah, susah sekali mikirnya. materi itu penting, tapi rawan juga karena bisa bikin orang materialistik.

gini deh, bagi yg jatuh cinta pada orang kaya (hihihi...) dan sudah mau nikah, coba dirasa-rasa lagi... kira2 jatuh cintanya karena apa. kalo 'materi' masih sangat kerasa, ya diperbaiki pelan2.

semua orang tahu, uang saja... ngga akan cukup utk dapet kebahagiaan setelah nikah. tragisnya, kadang kita ngga perlu uang utk bisa bahagia. hehehee....

MnX said...

walah Rho..komen opo curhat kie?hehehe..

wah pakdhe..semakin membuat aku yakin kalo kau akan segera menikah, hehehe.. *ampuuunnn boz jangan disambit sandal yaks*

yang penting itu, laki2 baik untuk perempuan baik & laki2 buruk untuk perempuan buruk..sedangkan hal2 lain kayak materi dan sebagainya itu sifatnya 'mengikuti' saja..

jadi pakdhe, mo yang kayak sapa seh..ngomong aja ma aku, ntar aku cariin dueehh... *_^

Dini said...

You will get what you wish!
So be careful what you wish for... 4JJI tuh Maha Tau :)
Jangan takut susah kalo udah menikah, saya salah satu bukti nyata... well at least sampe saat ini... apalagi dengan adanya Fathia, bener2 bawa berkah! :)
Ayolah mas Foens... ditunggu undangannya! hehe
Btw, bukan hari lahir saya, tapi makasih banget doa and commentnya :)

tuteh said...

Ooo.. jadi kapan meritnya niy? :D Konperensi pers segerah ya!! Kalo bisa sekalian Juni getow :D hihihiw

*teteup, ngotot ;p*

Coba yaaa.. ada yang mo menikahiku *lho?? :P* maharku gak mahal kok, cuma 3 karung zamrud ato rubi :P :D

crushdew said...

minggu ini banyak bgt aq temuin posting blog dengan materi yang sama PERNIKAHAN, well!!!! i dunt understant, juzt it!

Susan said...

selalu menarik deh entry mas foens ini hehehe tapi emang bener sih jgn terlalu terburu2 kalo mau menikah, dan lihat kriteria dan standard yg udah disebutin, soal inner handsome jg tuh ehhehe ada ngga ya? hahaha, syukur alhamdulilah semua kenalan yg udah dicerita'in itu baik baik aja skrg, tapi emang hidup ngga selalu dibawah sih ya

ARS said...

Capek juga yak baca yang lebar2 kek gini :D

~fitri~ said...

ah, senangnya aku sudah merit. betul, merit itu membahagiakan jiwa dan pikiran. dan ada tempat berbagi.

jadi, hanya ada satu kalimat buat funs yang katanya suka sesederhana itu segalanya: ndang cepet le merit pak.

mutiara nauli pohan said...

wahh aku baru denger tuh
" Wanita yg paling banyak berkah-Nya ialah mereka yg paling mudah mahar-nya"
( HR. Ahmad & Baihaqi )

gitu yah ??
apa ya kira2 ??

dewi said...

hm..merried?? itu seperti lorong gelap nan panjang.. blass tak terbayang buat saya.. :D

Bverly said...

Merit?? sereeemmmmmm!!!!