12 March 2006

Diantara Pilihan, Kesempatan, dan Kehilangan



Terus terang ajah, ketiga hal diatas masih belum saya mengerti betul dan betul-2 belum saya mengerti. Secara pemikiran saya ialah :

Di dalam kehidupan kita yg masih manusia ini, tentu saja kita selalu dihadapkan kpd banyaknya segala hal yg mampir maupun terlintas di depan kepala kita. Aku tahu, kita punya pepatah "Hidup adalah pilihan", tapi dengan begitu banyaknya pilihan yg ada serta serba terbatasnya kapasitas otak untuk memikirkan semuanya, tentu saja pilihan-2 tersebut terkadang membuat kita bingung sebingung- bingungnya atau justru ngga merasa bahwa sebenarnya kita dihadapkan kpd bbrp pilihan. Pertanyaan-nya ialah : Sadarkah kita bahwa semua yg ada adlh pilihan kita ??? Tahukah kita bahwa terkadang ada banyk alternatip pilihan lain di khdpan kita ??? Sudah tepatkah apa yg kita ambil di depan kepala kita ??? atau efek apa sajakah ( dari pilihan2 ) yg bisa mempengaruhi kehidupan kita, baik itu jangka pendek maupun jangka panjangnya ??? Aaahh ... terkadang saya malah seneng bisa jadi orang yg engga banyak pikiran, orang yg bisa mikir sederhana saja, yg ngga macem-macem dan engga ada dugaan yg bercabang- cabang. Alangkah indahnya hidup jika kita bisa memilih segala hal dengan sesederhana mungkin ( terkadang kebahagiaan justru datang dari kesederhanaan ). Bila kita terlalu memikirkan banyak hal tentang apa yg akan kita ambil, atau akan kita lakukan, apa bukanya malah kita banyak kehilangan waktu dan resource sehingga tanpa sadar kita hanya bisa mikir tanpa aksi. Istilah keren-nya sih "Not just talk, not just things, but act !! ". Mungkin bila sesuatu itu terlalu direnungkan dan dipikirkan terus juga mempunyai efek yg ngga baik yah ???? sebab tentu saja, walaupun keputusan yg diambil bisa sangat matang, tapi ada juga kemungkinan malah ngga ada keputusan sama sekali yg didapat. Jadi mengambil keputusan dengan suatu resiko adalah lebih baik drpd ngga diambilnya suatu keputusan sam sekali, bukankah resiko yg akan terjadi ( mungkin ) bisa diprediksi dan dicegah atau diambil suatu tindakan penanganan-nya ???


Ada juga sih satu sikap yg nyebelin tapi toh kita terkadang mengalaminya juga, yaitu sikap ragu-ragu. Disaat ragu-ragu menghampiri, bukankah sikap seperti paragraf sebelumnya sangat mungkin kita lakukan ??? Yaitu sikap mikir dan mikir serta mikirr terroosss .... !!!! Kapan finishnya dunks ?? Ada sih pepatah yg ada benernya juga : "Bila kita sedang ada dalam keraguan ttg suatu hal, sebenernya kita sudah berkata tidak dlm hal tsb " Let's thinking !!!


Yang jadi masalah dalam bab ini ialah jika kita dihadapkan pada suatu pilihan yg krusial dan sangat berefek di kehidupan kita, bagaimana dunks ??? Misalnya ialah jika kita sedang mencari pasangan hidup, kebetulan ada beberapa orang2 yg hadir dikehidupan kita ,nngg... mungkin dpat dikatakan calon-nya calon ( mudeng kann ?? ). Bagaimanakah kita menyikapi bahwa seseorang tsb adalah pilihan kita ??? atau justru itu suatu kesempatan yg memang kudunya kita ambil yg telah Allah tunjukkan ???? atau justru yg di-Atas memang sedang memberikan kita ujian/cobaan, godaan, ataukah sekedar pilihan saja ???? atau bahkan berkah buat kita ????


Coba deh kita runut atu-satu yah ???
1 >> Bila seseorang itu memberikan dampak yg baik, menambah teguh prinsip2 kehidupan kita sebelumnya, trus juga menambah kenyamanan dan ketenangan hidup, lebih bisa membuka wawasan serta tidak adanya beban batin yg macem2 tapi malah menambah iman ,tentu bisa dipastikan org tsb adalah sebuah pilihan alternatip yg merupakan kandidat kuat walopun kriteria lain ngga kalah banyaknya. Bahkan orang tsb dpat diikategorikan sebagai "kesempatan" yg datang kpd kita. Jadi kalo dilewatkan ya rugi dunks !!! ntar nyesel lhooo !!! Jadi tipe yg begituan sih menurutku perlu diperjuangkan se-semangat 45 mungkin !!! Ingat, ngga ada yg sia-sia dari yg namanya perjuangan, asalkan msh dlm tata aturan dan norma yg ada kan ??? Toh jika memang dihadpkan kpd lebih dari satu kandidat kuat, semilih-milihnya kita kalo acak juga tetp dapet yg bagus & seppp .... hehhe... tul ngga ??? Lebih baik jangan bicarakan masalah 'jatuh hati' dulu ( walo itupun penting ), toh 'tresno jalaran soko kulino' ... termasuk cinta, bila cinta bisa hadir, bisa tumbuh, bisa berkembang,but sesuai fitrah alam, sesuatu yg tumbuh itu kan pasti bisa layu dan mati ??? atau ada sesuatu yg lebih menarik, yaitu konon cinta bisa dihadirkan dan ditumbuhkan dengan sendirinya maupun make kode genetik dan macem2 cara lain.... ( asalkan bukan caranya mbah dukun !!! ).Asalkan sang 'hati' sudah tersentuh, toh ngga bakalan kemana deh ntar !!!!! wwaaooww ... seseorang yg penuhh berkah dan ridho buat kita memang barang langka ..... take it ! take it!!!
Eh, hati-hati juga ya !! Memilih pasangan hidup kan hal yg seurius poll, jadi ngga ada salahnya pilih-2 dan bukan tergantung ama napsu aja ( misal fisik yg yahud ). Bila kita sedang dlm tarap penjajakan, seseorang yg normal pasti (terkadang) pengen tahu bener spt apa sih calon pasangan kita, trus dia tentu akan melakukan riset atau test kecil2an ... dan kebanyakan org ngga tahu kalo sedang di test oleh sang calon-nya dia ( sssttt ... !!! ). Mangkanya jangan cegek dan antipati dulu kalo calon kita berbuat yg ngga ngenak atau sengaja melakukan sesuatu yg kurang baik, sebab jika saya yg sedang jadi lakon, tentu saya juga pengen tahu sikap apakah yg akan diambil calon kita jika saya begini, jika saya begitu dst. Termasuk juga, akankah si calon kita itu mau mengingatkan kita ?? saling mengingatkan, saling memberi dan menerima dg lapang dada kan baik to ??? Salah ngga kayak gitu ???
2 >> Bila seseorang yg hadir itu selalu membikin kita tidak tenang ( walopun nyaman dan hepi2 saja ), hati kebat kebit ngga keruan, kepala buat mikir tuh ngga njenak rasanya, palagi sampe ngga doyan makan dan minum, lupa pd hal2 yg biasa kita lakukan, atau justru malah sampai dengan mengubah kebiasan dan perangai/sifat kita ( walaupun itu ke arah yg baik ) maka sebenernya kalo boleh saya kategorikan seseorang tsb adalah sebagai godaan semata. Soalnya kalo kita berubahpun, itu bukan diri kita sebenernya, sekedr topeng yg mengatas namakan hatimu padanya !!! Kita harus waspada dan hati- hati banget deh ya !!! Sebab hal-2 yg demikian sungguh membuat kita terlena dan itu idem dengan tdk sadarkan diri, atau jelek-jeleknya ya dpt dikatakan sdg "mabokkk...". Kita tahu sendirilah, yg namanya org ngga sadar itu perbuatanya diragukan pertanggungjawaban-nya, hehhehe ... namnaya juga lagi mabokkk !!! toh kalo dia sadar juga nantinya cengar cengir doang ........
3.>>
Bila kita sudah memilih seseorang, kemudian kita dihadapkan pada maslh tanggung jawab baik itu konsistensi, konswekensi, dan segala hl ttg 'sudah jatuhnya' pilihan kita, kemudian ternyata ada banyak masalah, banyak aral, banyak hal-hal yg meragukan atau jg ruwet, maka bersabarlah, bahwa seseorang itu dan semuanya ttg dia bisa dikatergorikan sebagai "cobaan" bagi kita. Yakin aja deh, bahwa pilihan kita itu adlah konsistensi kita. Toh, setiap hasil itu kudu melalui banyak proses yg mungkin tidak semudah yg kita bayangkan. Yg pasti sih kudu sama-2 sadar bahwa proses menuju persatuan dan kesatuan itu memang tidak gampang, palagi ttg 2 budaya seseorang. Setuju ???? Toh, bila sudah menikah bertahun- tahunpun nanti ttp ada banyak kejutan yg ngga kita sangka ttg pasangan kita.... !
Trus lagi, ada sesuatu yg masih mengganjal di hati. Mungkin anda semua pernah merasakan kali ya ??? yaitu kita merasakan suatu kehilangan disaat sesuatu atau seseorang itu baru lenyap dari hdpan kita, padahal sebelumnya saat dia ada sih kita biasa- biasa ,baik- baik saja, dan wajar sewajar-wajarnya. Bagaimana yah biar kita ngga kejadian kayak gitu ???

Perumpamaan ttg pasangan hidup diatas hanyalah suatu contoh, yg notabene masih banyak lagi hal/kejadian/segmen lain yg terjadi semasa kehidupan kita. Semoga sajalah kita diberikan yg terbaik buat kita yg tentu saja terbaik menurut ukuran dan pilihan-Nya kpd kita.
Oh,iya. Satu lagi, ma'ap yah ... saya bukan dlm kondisi menyinggung seseorang atau bergelintir orang, tapi sekedar merenung dan ngelamun di hari minggu yg ngga naek delman istimewa.... terutama sih buat mengingatkan diri sendiri ... hhmm... bicara itu memang mudah, tapi melakukanpun harusnya lebih mudah karena dgn berucap berarti kita pernah memikirkanya !!!

7 comments:

Susan said...

bener bener TOP deh lo entrynya, jadi bikin gue mikir lagi nih hahahahaha..ooopss padahal ngga perlu dipikirin ya kalo udah mantap, tapi emang susah sih membuat keputusan apalagi soal pasangan hidup.

Sisca said...

Mas Foens, lamunan yang tidak sederhana...
mending ikut ayah kekota, naik andong istimewa duduk di muka..wakakakkak

Rho Mayda said...

hahahhahhahaaaaaaaaaaa....
hayoo, binguung bingung.

kesempatan, godaan dan cobaan? wah... dalem sekali kajiannya.

seperti kau bilang, kemantapan hati itu dibutuhkan berkali-kali. setiap saat gitu ya. aah, insyaallah deh kang, niat tulus ngga akan dicuekin sama Allah. pasti ada hasilnya.

ohya, kehilangan. kehilangan itu biasa. emang bisa dicegah? kedengarannya susah. yang susah-susah, aku ngga suka. kita bisa mempertahankan sesuatu. tapi kita kan ngga tau sampe kapan. kita kan ngga pengin kehilangan. tapi kalo sudah ilang, biarkan saja ilang. tinggal sekarang cari yang lebih asik.

maaf, aku wis ra iso mikir meneh :p

MNX said...

1. Kenapa analoginya harus pasangan hidup? hehehe...

2. "Bicara itu memang mudah, tapi melakukanpun harusnya lebih mudah karena dgn berucap berarti kita pernah memikirkanya !!!"
Hmm..setau aku, berbicara itu lebih mudah daripada melakukan. Dan mengucapkan apa yang pernah terpikirkan, akan lebih baik kalo kita pernah melakukannya -- tentunya "sesuatu" yang baik.

3. Satu lagi, hidup itu bukan cobaan, tapi hidup itu rahmat -- coba deh di renungin lagi. Karena keputusan2 besar yang diambil(baik yang positif maupun yang negatif) dalam hidup kita itu, depends on tingkat kedewasaan kita dalam memandang dan menyikapi sebuah fragmen hidup (am i right??)

mitatea said...

memang memilih itu sulit, apalagi milih yang diantara dua yang enak atau diantara dua yang ga enak...
tapi hidup itu adalah pilihan,,, dan setiap kita memilih, kita harus berani menerima konsekuensinya.. tul ga?

b. gundul S. Farm said...

m..
ah..
uh...
aduh...

sepertinya saya di ingatkan lagi sama pak foens.. trimakasih bapak atas perthatiannya. bukanne saya Ge eR, tapi ngaku waelah ini trimspirasi dari saya... heheheeh

dhean said...

ahhh..postingan yang aneh