23 March 2006

Berdua ber-cermin

Tadi sore, aku dikasih dongeng yg MasyaAllah, sangat bagus banget buat nambah pengalaman dan pelajaranku besoknya. Beliau ini seorang Bp, cerita tentang hidup berkeluarga ditinjau dari sisi perasaan dan psikologisnya. Ternyata yg namanya pacaran dan dunia ber-rumah tangga itu bagaikan ..... apa yah ?? mirip sih dg mo makan satu biji buah. Pokoknya, serasa dunia lain dan atmosfer yg berbeda banget. Jadi ibaratnya, yg namanya pacaran itu baru tahap melihat-lihat, milih-milih, itu belum sampai menyentuh apalagi mengupas dan proses seterusnya. Waahh... ternyata pacaran itu dangkal banget yah ?? Kalo ga percaya.... saya sendiri ngga ngerti ...sih... hhmm... jadi bingung .... mungkin bertanya pd org yg pernah ngalamin dua-duanya akan lebih bijak yah .....
Menurut beliau, dlm berumah tangga itu paling enak kalo menyadari bahwa masing2 itu sama2 sadar dan belajar, terutama kudu ada yg mengalah walaupun itu makan ati, tapi semua tetap bisa diselesaikan dengan komunikasi yg kudu dan harus diusahakan jangan berlarut-larut atau dipendam.... implementasinya begini :

Bpk ini punya rumah yg jauh dari kantor, kira-kira perjalanan make spd motor itu satu jam lah kurang lebihnya ( jadi sekitar 30km-an di jalur padet ) . nah... pada suatu hari itu, kebetulan di kantor tadi ada rapat yg membikin Bp tadi pusing tujuh keliling, mana target belom pada terlampaui, mana atasan marah-marah, belum lagi ada perdebatan yg mengandung emosional sama teman sekantor dan tentu bikin muntab di kepala. Kebetulan selama rapat itu semua alat komunikasi kudu dimatiin, WAJIB tuh !!!
Setelah agak malam, beliau ini pulang dengan badan yg tentu aja loyo gitu. Dan ,tak lupa ... ternyata selama perjalanan hampir ada aja yg nyenggol dan bikin ngerem mendadak karena spd mtr lain banyak yg ngawur....plus sempet nambal ban karena bocor. Bisa kebayang kan betapa capek, lelah dan sengsaranya kondisi si Bp itu ??? Bisa kebayang juga kan kalo si Bp tadi pengen cepet2 pulang kerumah, dipijit sang istri dan disediain teh hangat spt biasanya. Wesss... pookoke nyaman lah yaw .....
Tapi apa dinyana, begitu sampek rumah, si istri 'amat sangat' cemberut, belum lagi kalo diajak basa basi, wuihh kecut banget dahhh, dan tentu saja suassana rumah jadi kacaw dan ngga enak gituh .....si istri ngirain yg enggak2, si Bp tadi yaaa otomatis kepancing juga emosinya. Maklum kaann ??? karena ternyata harapan tak sesuai kenyataan. Tapi beruntunglah si Bp tadi, belum sempet marahnya keluar, beliau segera tersadar...... sempat terbetik 'sesuatu' yg membuat dia ingat hakekat hidup berumah tangga. Dengan 'ego' seorang lelaki yg diruntuhkanya.... ternyata beliau justu membujuk- mbujuk dan ngemong sang istri, justru bicara dengan lemah lembut dan berusaha memberi pengertian ( walopun sebenernya dongkol juga dihati ) mosok sih mau minum segelas teh hangat aja kudu kayak meminta-minta sama istri, toh mbuat sendiri apa susahnya ??? Tapi ternyata bukan teh-nya yg jadi pemikiran beliau, bukan pula karena kemanjaan dia pd sang istri, akan tetapi justru lebih berat kpd 'komunikasi'. Bukankah memberikan teh hangat dan senyum manis menyapa dikala suami datang adalah termasuk juga bentuk komunikasi yg mesra ??? Dia lebih berat kpd kemesraan komunikasi itu ternyata, trus tentu aja dia ngga rela kalo komunikasi itu ngga beres, dan tentu ngga seperti biasanya, dan berarti pula sedang tidak baik-baik saja. Waahhh... salut juga deh ama beliau ini ..... lebih memilih ngerayu sang istri padahal dia berposisi kuat untuk berdebat, dan lebih memilih langsung menyelesaikanya darpd nunggu keesokan paginya .( dia ini pasangan muda lho !! )

OOOooohh.... ternyata hidup berpasangan itu kudu dan wajib ada yg mengalah salah satu ..... karena dlm berumah tangga itu sebenarnya ada dua 'budaya', dua pemikiran, dua sifat, dua hati bahkan dua ego yg dibawa masing2 sebelumnya. Syukurlah kalo bisa dua-duanya sama-sama mengalah dan sadar. Bagaimanakah menyatukan itu semua sampai pada titik kesadaran persatuan dan kesatuan pandangan dan tujuan hidup ???? Entahlah.... kan aku jg blom mengalaminya. Yg pasti, ada satu hal lagi penambah item peng-ogah pacaran, yaitu terbukti dunianya org pacaran dan dunianya org berkeluarga itu sejauh planet pluto dan merkurius ..... ma'ap,kesimpulan ini ada krn alam sekitarlah yg memberi.
Walau pengalaman satu org dengn org lain-nya adalah berbeda-beda... tetap ngga ada salahnya menambah khasanah dan wacana bagi kita sendiri sehingga dengan banyaknya wawasan yg ada, mungkin kita lebih enjoy menghadapi hal-hal yg tak terduga maupun yg melenceng dari perkiraan.
Bila dlm berumah tangga ada ketidak sepahaman,atau kita sulit memberi pengertian kpd pasangan kita, sebenernya sih ada solusi gampang memberikan doktrinasi kpd pasangan kita, yaitu lewat perantara para sahabat pasangan kita. Bagaimanapun juga, faktor lingkungan yg bisa diterima pasangan kita, termasuk orang2nya ,apalagi yg sudah ada kedekatan hati, itu merupakan suatu faktor yg vital bagi perubahan persepsi dan pemikiran. Contoh lagi yah.... sperti Bp yg tadi itu, bbrp waktu yg lalu beliau pusing tujuh dan 12 keliling buat mo beli rumah. Setelah kesana kemari, bahkan melalui jangka waktu yg lumayan lama, setelah diajukan bbrp alternatip pilihan, ternyata si istri selalu saja tidak cocok dan yg inilah... yg itulah... ngga ginilah, ngga gitulah..... dsb. Tanpa sadar, si Bp ini sambat ke temenku pula. Akhirnya pas ada acara ketemuan, istriya temenku yg disambati itu nyeletuk " Dek, suamimu itu udah kerja bantingtulang, kamu sendiri udah tau betapa sengsaranya kerja, belum lagi yg nyicil juga toh tetep suamimu yg tentunya itu nambah beban keluarga juga besok2nya .... " ( Istrinya Bp ini memang sohib dekat sama istrinya temenku yg disambati krn dia kaka kelasnya dulu ).
Hasilnya sungguh suatu keajaiban, si istrinya Bp ini ngomong " Mas, sekarang .... terserah mas aja deh mo pengen rumah yg kayak apa.... aku ngga keberatan kok " wwwaadduuww ..... tuh kan terbukti ??

Ada juga pengalaman, pas mudik tuh rambut kan emang sengaja gondrong .... nah, pas dirumah juga ga masalah, baik baik aja. Tapi keesokan harinya, setelah tetangga kanan kiri pada ngomong kalo anaknya ituh pas gondrong gini jadi kayak orang urakan lah, ndugal lah, kayak org brengsek lah, dsb. Tanpa diduga, sore harinya diomelin kudu potong rambut dengan rapi. ck ... ck.. ck... oohhh lingkungan !!!

Berarti, intinya ialah kita kudu mencari lingkungan yg kondusif bagi keluarga, juga di dalam keluarga itu sendiri plus di keluarga besarnya masing-masing. Bahkan, kita juga kudu menyadari dan berusaha turut membentuk lingkungan sekitar kita agar nyaman dan selalu memberikan pengarahan dan bimbingan yg baik bagi keluarga kita,diri sendiri, dan org lain. Aminnnn !!!



Jadi inget, rencana besok mo mudik ke kampung ,so sementara off dulu dari dunia onlen. Alhamdulillah setelah terpendam dan tertunda sekian lama, semoga akan tercapai pula 'kangen' ini. MMMmmaaaaaakkkkk ...... I'm Comiiingggg !!!!! ( yg mo nagih oleh2 jangan lupa tak tunggu transfer rekening yaaa !!! ) plus minta do'a biar bisa selamat dan berkah disepanjang perjalanan besok hingga balik lagi ke Surabaya. Thx !!!



Red : sambat = keluh kesah. disambati = dicurhatin

5 comments:

MnX said...

hehehe..jarang2 neh komen yang pertama ^_^

sepakat..sepakat..kayaknya mang banyak "tantangan"nya kalo hidup berumah tangga..(kapan lik? mo di cariin tah?? huehehehe..)--> huwaaa..jadi termotivasi neh...*kabuuurrr*

btw,kan dah di transfer..so,dapet oleh2 neh dirikuuuu..(hehe..tapi sabar yaaa..masih satu bulanan lagi cairnya)--kirim yo ke Jakarta..

hanum said...

Nice postinga Funs :) Met mudik yaaa..Jgn lupa oleh2nya

b. gundul S. Farm said...

lah sampeyan kapan nikah?

Rho Mayda said...

hooh kang, sampeyan kapan nikah? wah, jadi curiga... jangan2 pulang kampung karena... karena... karena... (opo to?)
eh, pulang kampung ra ajak-ajjjjjjjjaaaaaaakkkkkkkk?????
berarti kopine dadi dobel sesuk

Sisca said...

Mas Foens, permintaan yg sederhana, abis refeshing sama emakkkk tentu lebih ceria :)