21 March 2006

Dengan hati saja


Pernahkah sobat semua menimbang dan memikirkan terlebih dahulu segala apa yg dilakukan ??? sudahkah kita menyaring segala tindakan kita sebelum melakukan ?? Ehm, maksudku sih bukan ttg apa tindakan yg dikerjakan, tetapi tentang apa yg 'AKAN' kita lakukan ??? Bahkan juga semua tindakan kita sehari- hari dan termasuk pula segala tindakan yg reflek karena kita lakukan dengan rutin. Contoh kecil ialah : makan, minum, bahkan tolah-toleh ??? Mungkin ribet banget yah kalo segalanya dipikirkan terlebih dahulu. But, ada satu cara dimana ngga perlu ber-ruwet-ruwet ria gituh, yaitu biarlah apa yg kita lakukan dibimbing sama hati dan nurani aja.Cara ini kayaknya ampuh banget, terutama disaat-saat darurat dimana sang 'pikiran' belom sempet berpikir, eh, si hati sudah bisa nentuin apa yg baik,yg pantas dan yg engga buat kita lakukan. Pernah ngga kayak gitu ??? atau pengen ngga sih bisa seperti itu ??? Masalahnya ialah adakah kita masing2 mempunyai kemampuan untuk mendengarkan hati kita sendiri ??? ( Dlm keseharian,Hal ini mungkin ngga akan bisa 'kecuali' udah terbiasa )jadi sudahkah setiap tindakan kita itu lahir dari kolaborasi olah pikir dan terutama hati kita ??? atau jangan2 cuman nurutin nafsu aja ?? ( Misal: menurutkan kepnginan saja tanpa urgensi satupun, just for fun !!! hidup memang untuk dinikmati,tapi lebih baik menikmati perjuangan hidup drpd sekedar menikmati kenikmatan itu sendiri, gimana ??? )


Apakah dikarenakan itu rutin dan biasa-biasa saja sehingga kita lupa atau tidak memikirkan terlebih dahulu ??? Padahal bila kita pengen sekecil apapun tindakan kita bisa
sukses dan mempunyai suatu nilai,secara tuntunan sih sebelum kita berbuat sesuatu, kita udah diajarin buat berdo'a, bahkan segala do'a untuk segala aktifitas-pun sudah disediakan. Atau, jangan- jangan kita sudah lupa arti penting do'a bagi kehidupan sehari-hari ???? dan juga masak iya sih kita khusyu' berdoa hanya saat kita 'butuh' saja
??? saat kita pengen serius saja ??? saat kita 'mellow' saja ??? atau, saat kita ada kepenginan/hajat saja ??? termasuk pula hajat buat dapet pahala ..... !!!!! Kayaknya sisi sang ego memang susah ditaklukan, padahal yg namanya berkah Allah ada dimana-mana sehingga kita punya berjuta-juta pilihan didunia ini.So, kebutaan dan kebuntuan apakah sehingga seseorang sering merasa putus asa dan ngga bisa berpikir jernih lagi ??? Dan hal mana lagikah yg kurang sehingga seseorang itu hanya hidup di'dunia'nya sendiri pdhl banyak sekali alam dan dunia lain tersedia ????

Jadi kesimpulanya ialah bagaimana hati dan pikiran kita bisa sinkron setiap saat, gitu yah ??? Tentunya disisi si hati kudu punya kepekaan yg tinggi, terhadap apaun juga dan kemudian dikendalikan oleh sang otak yg menentukan tindakan kita. Jangan peka-nya doang diutamain, ntar jadi org yg sensitip thd segalanya lhoh !!! Dan aku yakin org yg sensitip itu hidupnya bakalan susah secara mental ,itu kalo dia ngga bisa ngaturnya.

Mangkanya, punyai hati ituh dijaga baik2, jangan kau nodai dan jangan kau lukai, apalagi oleh sekedar urusan duniawi yg memang serba gak pasti. Biar hati senantiasa bersih, tipsnya sih gampang .... yaitu pedekate ama Yg diAtas secara konsisten,nurut ajah sama petunjukNya, dan pergunakan seluruh tindakan itu berdasarkan pertanyaan " kalo aku gini.... kalo aku gitu... Allah akan ridho apa ngga yah ?? " Sebab, hati yg terasah dan cerdas hanyalah hati yg bener-bener bernurani sesuai fitrahnya manusia yg sebenernya selalu cenderung kpd kebaikan, trus yg bagaimanakah itu ?? tentu saja sang hati yg memang sudah seharusnya akrab dan bersenandung ria dengan sang pemberi ilham kpd si hati, yaitu Allah SWT.


Kalo hati kita udah tenang, udah cool, udah adem, itu belom bisa dijadikan jaminan,sebab menjaga itu selalu lebih susah. Dan menjaga kebersihan hati lebih
susah lagi. Maklumlah, yg namanya cobaan dan godaan itu sungguh aduhai sekali.Segala yg ada kan bisa menjadi godaan .... coba deh ... dalam seperempat hari saja kita pikirkan apakah setiap tindakan yg kita lakukan sudah berdasarkan kpdNya ??? Dlm waktu itu, banyak mana mudharat ama manfaat yg bisa diambil ??? Contoh kecil : Hari minggu adlh hari males, dan biasanya hari ranjang sedunia. Istirahat sih emang perlu, tapi kalo kondisi kita saat itu fit dan kita masih bermalas-malasan juga, jangan-jangan kebiasaan itu berefek ke segala kehidupan kita nantinya,termasuk secara mental spiritual kita. Mbok ya tilawah atao baca2 ,lbh baik lagi bersih2 rumah/kamar, cuci2 baju ( wwhhooyy....aku nitiiiiipp....!!! ),belajar sesuatu atau sekedar ndengerin info radio / tipi yg 'bermanfaat', bikin tulisan juga boleh...hehhehe..... Hal2 tadi adlh dari sisi manfaat sehari-hari bagi diri kita, ada sih yg lebih baik lagi , yaitu bagaimana caranya wktu luang kita bisa berguna bagi kepentingan dan kebaikan Agama,kebaikan umat, kebaikan keluarga terutama bagi perjuanagn dijalan-Nya ??? Jadi selain waktu luang itu bermanfaat, juga bernilai tinggi dihadapan-Nya.Entah itu lewat sosialisasi, media dakwah, internet, organisasi, dsb, aku yakin banyak celah yg bisa dimanfaatkan,termasuk pula saat nongkrong atau kongkow bareng temen- temen. Jadi jangan sampai tanpa kita sadari, hal2 yg kudunya dijauhin malahan melekat erat di diri kita. Dan alangkah indahnya jika kegiatan tadi bisa kita lakukan tanpa beban, kalo bisa sih justru kita asik-asik dan enjoy aja. Yaaa.... kayak kita ngelakuin hobi kita lah.....

Yg pasti sih, selama kita melkukan segalanya dengan nurani, bepikir dengan kesederhanaan dan kecerdasan hati, juga atas pertimbangan ttg ridho_Nya, wwaahhhh ..... kayaknya semuanya bakalan baik2 saja deh. Kalopun saat itu kita sedang diuji, aku yakin sebenernya jawabanya udah ada didepan mata, tinggal bisa nggaknya hati kita membaca petunjukNya.

HHuuuaahhh ...... kok jadi susah gini sih ????...zzzZZZzzz.... ups, org ngelindur jangan digubris !!!!




Nb. Thx 4 everything buat yg udah ngasih support semangat dan sukses juga ya buat kalian semuwa.... mmuuaacchhh .... semoga mendapat balasan yg setimpal, dua timpal, tiga timpal, wess pokoknya 'lebih' lah yaw.....tentu saja dari Allah SWT.Amin !!!!

7 comments:

Sisca said...

Mas Foens, dengan hati juga kuucap doa, semoga bertimpal2 kebaikkan senantiasa hadir di tengah kita :)

Bverly said...

Alhamdulilah semoga kita selalu dikarunia oelh Alla SWT yang baik2 dan yang buruk pun it's ok karebn aitu juga pemberian Allah yang pebuh challenge

Bverly said...

Alhamdulilah semoga kita selalu dikarunia oelh Alla SWT yang baik2 dan yang buruk pun it's ok karebn aitu juga pemberian Allah yang pebuh challenge

b. gundul S. Farm said...

he he.. foens, darilubuk hati yang paling dalam yah?

MNX said...

Semuanya dari hati kan?? Masak gak mau ngebagi sedikit aja buat 'mereka'.. ^_^

Yang menilai kaya ato gaknya hati seseorang itu bukan dirinya sendiri, tapi orang lain.Karena sesuatu yang sederhana itu akan menjadi bermakna jika memiliki manfaat bagi orang lain...

So.. i know u can make it someday..

Semangat..semangat..semangat...!!! ^_^

Rho Mayda said...

kang balung, bener! dari lubuk hati yang paling dalam. mungkin sebenernya manusia tuh udah punya jawaban (iya atau tidak) untuk tiap2 kebimbangan. seringnya, kita ngga ngrasa, jadi ragu-ragu. nah, kalo ngrasanya dari lubuk hati yang paling dalam, insyaallah yakin. dan, mengambil keputusan yang salah itu manusiawi. jadi sebenernya salah jalan itu ngga papa, asal sebentar.
ah ngga taulah, aku setuju pokoke. dan bener tuh, fitrah manusia itu cenderung pada yang baik. semuanya akan baik-baik saja.

des said...

siip lah...
dari hati foens jadi pelajaran buat diriku :)
biar kata sambil ngelindur, tetep bermakana.
dan hari ranjangku sekarang berubah, bukan hari minggu lagi, tapi kamis atau jum'at :p
apaan nih ???