02 September 2006

Organ kita

tak ingin kulelah
mendulang makna dan ibrah
hari demi hari
bahkan waktu yg seoalh berlari
menjauh dan menghampiri
juga berputar tak peduli
tapi....
kuhanya serba manusia
yg fana akan kealpaan
dan rengkuhan nafsu yg ada

lalu .........
inilah aku dan sosokku
mahluk sempurna-Nya
dengan segala akal dan daya
juga ambang kelemahan dan kepongahan
yg memang fitrah-Nya

arrrgghhh.......
sudahlah !!!
trus, mauku apa ??

----------------------------


Begitulah yg namanya manusia kayak saya, anda, dia, dan mereka-mereka ini ya ??? Terkadang kita jatuh dalam cengkeraman kelelahan dalam memaknai hidup, gundah dengan skenario yg ada, entah fikiran yg letih, jiwa yg melemah, batin yg tercekik, akal yg buntu, atau enath apalah namanya. Atau mungkin terdengar 'jenuh' sama kehidupan itu sendiri ???
Setiap manusia tentu dikaruniai keistimewaan organ-2 tubuh, baik organ lahir maupun batin. Organ lahir adalah seperti apa yg kita tampak, rasa, dan indera. Sedangkan organ batin tentu saja lebih kompleks dan inilah kelebihan manusia dibandingkan hewan dan tumbuhan sekalipun. Organ batin manusia bisa didayagunakan seoptimal mungkin, entah untuk apa saja dan mo ngapain aja, termasuk puula menentukan kelaikan operasional organ lahir. Organ batin ini seperti : Akal, jiwa, perasaan/hati, dan ruh.

Dalam memaknai hari-hari, tentu manusia ngga akan lepas dari banyak kejadian-2 dan peristiwa yg terekam diotak dan hati kita. Kemudian, rekaman-2 itu membentuk suatu karakter, watak, perilaku, sikap dan sifat yg timbul menururt apa yg kita alamai,rasa dan pikirkan. Pengalaman hidup dan perilaku pengambilan keputusan terhaadap setiap peristiwa hidup itu sendirilah yg membentuk karakter / perwatakan kita ( bukan karena ramalan bintang !!! ). Apakah hanya itu ?? tentu tidak, akan tetapi terlebih kepada pilihan-2 hidup yg ditawarkan oleh rekaman-2 itu tadi.
Kemampuan memilih yg tepat dan baik itulah yg mungkin kita bisa kurang menggalinya. Kedmudian, organ lahir bersinkronisasi dengan organ batin 'melakukan' apa yg telah dipilih oleh kita sendiri ( dgn pengaruh dan pertimbangan yg ada ). Menurut ( masih ) saya, bila mau ngambil keputusan mbok kalo bisa memenuhi syarat = hati yg tenang, pikiran yg jernih dan mantap, risk quarantee yg terkendali, juga konsisten dan tanggungjawab. Jangan sampai deh kita memiilih/ngambil keputusan dlm keadaan kalut, koleng, pusing, kacaw, dsb...dsb..... Jika saja masih kacau bin ruwet bin ra karua2an, yo tentu saja menenangkan diri dulu sampai semua clear baru dipikirkan tuk ngambil keputusan. Janagn buru-2 bunuh diri ya ??? Sebab, org bunuh diri tandanya orang pengecut, baik pengecut kpd dunia maupun kpd-Nya.
Dari organ-organ yg ada tadi, tentu sesuai fitrah ialah tergantung grafik yg kita bikin. Terkadang grafiknya baik-baiksaja, terkadang turun naik dengan frekuensi yg sering, atau stabil tapi masih ada riak sedikit-2 ??? ya macem2 lah yaw !!! Kompleksitas grafik tersebut tentu saja perpaduan level keadaan baik-baik sajanya organ lahir dan batin kita. Jadi, menurut saya.... mbok ya sadar ..... jika kita sedang tidak baik2 saja, yo kita cek dulu ( instropeksi ) keadaan dua organ tadi, jangan organ yg lahir aja yg dipikirin kesehatanya. ya ?
Bila benar organ lahir kita yg bikin hidup ngga nyaman, kan bgmn caranya biar bisa nyaman ya ??? entah itu ke dokter, ke dukun, mantri puskesmas, ataupun petugas posyandu terdekat. Jangan lupa timbang badan make jarit dan vitamin A gratis.... hehehhehe.....
Kemudian, kalo organ lahir baik-baik saja dan kita masih feeling so bad, maka organ batin mungkin lagi ada sesuatu yg ga beres. Nah, inilah yg biasanya kita alpa dan ngga tahu mo check up kemana ( lha wong ngecek sendiri aja engga terpikirkan ya ? ). Sebenernya sih, bagaimanapun juga yg namanya preventip slalu lebih baik drpd kuratip ( bukan kurap sip !!! ). So, sebelum aada apa-apa mbok ya menyehatkan organ batin dulu, bila sudah sehat, walopn ada banyak kejadian dan peristiwa yg separah-parahnya, toh kita ngga akan ikut2an menjadi pribadi yg parah2 juga.... alias ngga bakalan terpuruk terlalu dalam sama sesuatu. Secara klinis juga udah banyak bukti bahwa kesehatan batin amat mempengaruhi juga kesehatan lahir. Contoh kecil : org depresi lbh mudah kena darah tinggi, kolesterol, dsb. Trus, org patah hati bisa nenggak Baygon, gantung diri, nyemplung jembatan atau sumur tetangga, etc.
Trus, minimal kalo ada orang lagi ada keppikiran sesuatu, pasti kebanyakan ga mau makan ( sulit ) dan dari situ aja udah ketahuan sumber penhyakitnya ya ?? ( ada di perut ). Entah itu mag, asal lambung akut, kurang gizi, mauppun udel bodong ( termasuk nggak yo ? ). Pas mikir, otak tentu butuh suplaibahan bakar banyak, nah... kalo overload sedangkan bahan bakarnya gak nutut, yo bisa-2 hang dan pusing-2 8 keliling itu kepala....
Balik lagi ke masalah hati, kayaknya perlu banget di manage sebaik mungkin dan diaudit setiap waktu ya ?? ( sekarang jadi tahu fungsi sholat yg 5 kali, emang pas itulah kita kudunya bisa audit diri sendiri ya ??? so, sholatnya jangan ngasal dunks !!! ). Trus, memanagenya organ batin juga toh tool-toolnya udah banyak, ada managemen kalbu, ada dzikir, dsb...dsb.... trus buku panduanya juga udah banyak, tinggal mau enggaknya dan sadar or tdknya kita ajah buat mendekat or malah menjauh dari-Nya. Jadi, kalo pas ndengerin ceramah atau khotbah, jangan sampai kita menjadi pribadi yg sama aja antara sebelulm ndengeri ceramah ama sesudahnya. Jika anda merasa jauh, yo wajar .... jadi ada usaha buat mendekat ( bagi yg nyadar ). Kalo anda merasa udah dekat kpd-Nya, berarti ana malah kudu instropeksi diri, lha wong org yg sholat 5 waktu aja belum tentu masuk surga ???? Pernyataan itu bukan berarti kita ngga usah sholat saja jika sama-2 ga masuk surga, akan tetapi justru menyemangati dan nge-sadar-in bahwa yg namanya ibadah itu ngga cm sholat 5 waktu, masih banyak tipe-2 ibdaha lain yg mempunyai nilai plus besar buat nganter ke surga-Nya kelak !! ( semoga )

"teruslah merasa kecil dan lemah, karena dgn itulah manusia menjadi sadar hakekat dirinya dan hakekat orang disekitarnya! "

Hati yg sedang engga tenang, kurang cool, atau lagi korslet, sebenernya bisa kok dimanipulasi. Caranya yo macem-macem,,,,,aada yg refreshing, ada yg bertapa di bawah pohon suket, ada yg ngalap berkah, ......dsb. Sebenrnya, dari semua cara yg macem-2 dan aneh2 itu , yo cuman satu aja cara terampuh, yaitu mendekatkan diri kpd-Nya Sang Pemilik Ketenangan jiwa. mo ngapa-ngapain juga, kalo segala urusan dikembalikan kpd-Nya, akuyakin all its ok !!! fine-fine saja ....hehehehe..... lebih mudah menggapai keikhlasan dan ketulusan batin.

Kayaknya kalo diterusin nulisnya..... bakalan dijewer ama blogspot niy.... wes ahhh, bubar jalan grak !!.... tak refreshing dulu..... enaknya jalan-2 kmana yo ???

2 comments:

Rho Mayda said...

bener itu ;)
pernah ya, aku sutris (banget pol!) sampe tiba2 memutuskan sesuatu, ngomong ke ortu, mantep banget, tapi ditolak! dibilangnya:

"ngga papa kalo itu mau kamu. tapi caramu mutusin itu lho. takutnya terlalu cepet. mbok ngga usah buru-buru. kita tunggu beberapa minggu lagi, terus coba kamu bilang mau apa." begitu.

dan, apa yg terjadi? stelah bbrp minggu, omonganku yg tadi itu, yg mantep banget, keputusanku itu, taktarik lagi! karena mmg ngga bener!

jadi... memutuskan sesuatu (yg sakral, penting dan bukan sembarangan) harus dilakukan dgn otak dan hati yg tenang. anda betul! ^^

dan kalo mau jalan2, ke jogja saja :)

shanbeihua said...

wow gold,World Of Warcraft gold,ffxi gil,world of warcraft power leveling wow power leveling,wow gold,World of warcraft power leveling,buy wow gold,wow gold,Cheap WoW Gold,buy world of warcraft gold for cheap Cheap WoW Gold,WoW Gold,world of warcraft gold,WoW Gold,cheap wow gold,cheap wow gold,wow gold
wow gold,wow power leveling.wow power leveling,wow power leveling,world of warcraft gold,world of warcraft gold,wow gold,world of warcraft gold wow gold,wow gold,wow gold,wow gold,wow gold,wow gold,传世私服传世私服, 传奇世界私服传奇世界私服 f2a4u4kk