17 September 2006

Pria tua itu

Disuatu hari, saat kebingungan mencari mushola buat sholat Ashar.... Alhamdulillah, nemu satu mushola kecil, bertingkat dua, yg bawah lagi dipake ngaji anak2 kecil dikampung, trus jama'ahnya di lantai atas. Mushola itu begitu sederhana, sejuk ,agak bau tanah siy, walau nempatin gedung yg udah tua banget ( semen-nya aja dari jaman belanda dulu ).
Pas selesai whudu, kebetulan ada seorang lelaki tua yg langsung saya ajak tuk berjamaah. Setelah melantunkan iqamat sebentar ( jamaahnya cuman berdua ), kamipun kemudian mencoba khusyu dan asyik dengan ikhtiar menuju-Nya.

Nah, yg saya herankan ialah, beliau kok cepet banget ya sholatnya, raka'at demi rakaat kayak ngebut (menurut ukuran saya ). Setelah tahiyat akhir itulah saya baru sadar, bahwa kalo tubuh renta itu berlama-lama, seluruh badan akan bergoyang,akan gemetar pertanda otot-2 dan syarafnya tak mampu bertahan untuk satu kegiatan berdurasi agak lama.
Setelah itu, kemudian saya mencoba melamun sbentar, bahwa ternyata tidak selamanya orang bersholat cepet-2 itu karena tergesa-gesa ama urusan dunia, cuex ama kualitas sholatnya, sekedar mengugurkan kewajiban, atau malah formalitas kpd-Nya saja ??? Bagaimanapun juga, tingkat ke khusyu'an sholat kan diri kita sendiri ya yg tahu ???? ( tentu tahulah bagi yg suka berinstropeksi ). Yg saya tahu pasti, dalam sholat kan kudu ada ucapan, baik lafaz yg baik dan benar dengan lisan maupun melafazkan do'a di dalam hati. Apa ya bisa khusyu' juga kita menggunakan salah satu saja dari kedua lafaz itu ?? Bukankah lebih nikmat jika kita gunakan dua-duanya sehingga sholat kita bermanfaat lahir dan batin ???

Nah, kalo anda, saya dan kita yg masih kuat-2 ini ikut2an ngebut dlm sholatnya, kira-2 malu pa ngga ma bpk tua yg di mushola tadi ??? Padahal saya tahu bener beliau pengen banget bisa khusyu, pengen bisa berlama-lama ( buktinya zikirnya lama juga ), tapi ada daya tubuh tak mampu ( mungkin dulu pernah kena stroke ya ??)

Semoga, kejadian hikmah hari itu menyadarkan saya yg masih nakal, bandel, dan suka seenak udelnya dewe ........ ( engga pake udel org lain, suerrr !!! pissss.... )
Semoga, bapak tua tadi dipenuhi berkah, rahmat, juga segala ketenangan lahir dan batin .....
Semoga, kita semua selalu diberi kelimpahan nikmat tuk berinstropeksi diri dan sadar diri ........ juga tahu diri dunks !!!!! ......
Amin !!!!

2 comments:

Rho Mayda said...

daku ngga terlalu ahli sholat kilat. suka kram -__-'
lagian bacaannya ngga bisa cepet

tapi gimanapun, semoga sholat-sholat yg diniati dgn baik, bisa dijalankan dgn baik, diakhiri dgn baik, dapat hasil yg baik juga ^^

TaTa Handono said...

wah bapak tua itu hebat...dia masih mampu mengimami yah mas funs meski solatnya jadi cepet2