19 September 2006

Si Positip

Terkadang, melakukan sedikit hal yg positip saja kita sudah merasa begitu berarti, nurani kita sudah senang, dan senyum ini sudah tersimpul. Padahal, betulkah atau baik kah yg sudah kita lakukan ???? Entah apapun itu namanya, semua hal yg positip tentu saja menimbulkan dampak yg positip pula di diri kita, dan sure !! itu juga baik bagi kesehatan lahir dan batin kita. Bagaimanakah definisi sesuatu yg positip itu ??? yo, tentu saja apapun yg dilakuin mempunyai efek yg lebih banyak manfaat daripada mudharat ( sia-sia )nya, apalagi bermanfaat bagi orang banyak dan kebanyakan orang, tentu itu lebih cihuyyy....
Jadi melakukan hal-hal yg positip sudah pasti mempunyai efek balik bagi kita , yaitu menyehatkan lahir dan batin kita, dalam kasus yg paling kecil sajalah :sekedar membuat org lain terseyum aja hati kita sudah ikut berbunga-bunga ( bukan 'bunga' yg ada di koran2 itu lho ! ), apalagi diri kita memmberikan konstribusi nyata bagi orang lain ..... entah menyumbang dana, harta yg seadanya, atau jika tak mampu ya menyumbang tenaga dan pemikiran-2 juga oke ( apakah yg ini masih memberatkan ?).
Kemudian, bagaimanakah kita bisa melakukan hal-2 yg positip dengan seterusnya, apalagi menjadi kebiasaan sehari-hari kita dan lebih sepp lagi menjadi kebudayaan yg melekat di hidup kita ??? Nah, kalo menurut saya ( kayaknya butuh bikin teh hongat nih !! ) ...... sik, sbentar.........!!!
( after 5 minutes, ternyata teh-nya terlalu manis, hiks !!! apa gara-gara kecelup jari manisku tadi ya ??? hehhe.... )
Menurut saya, agar perbuatan kita selalu dilandasi dengan nilai-nilai yg positip, tentu saja otak kita kudu selalu berpikiran positip, yakan ???? Enath itu disetiap jengkal waktunya, maupun disetiap sela-sela dan celah sel di otak kita. Apakah itu sudah cukup ??? ternyata belum !!!
buat apa berikir positip tapi engga dilakukan, ya kan ???? Orang bilang, segalanya itu berawal dari niat, jika niat kita baik, dilakukan dengan proses yg baik, perbuatan yg baik, dan dilandasi dengan prosedur yg baik, siapa yg ngga akan ridho ??? Namun jika tujuan kita baik, tapi melalui proses yg engga baik, mau jadi apa kita nantinya ???? Apakah akan memunyai 'nilai' walopun itu adalah hsil yg baik ???

Coba kita bayangkan saja !!!!
Bila ada seorang suami yg pulang malem kemudian sudah dicecar pertanyaan bernada ngga enak, apa coba yg dirasain sang suami ?? yg perlu kita tanyakan ialah sudah berpikir positipkah sang istri ??? bukankah lebih baik dilayani dulu dengan baik, dibiknin teh yg manisnya pas ( jangan kaya punya say !!! ), trus baru diinterogasi dengan cara yg halus atau ditanay bak-baik ???? Gimana ? asik kan ?????
Bila kebetulan anda menjadi seorang pimpinan di poerusahaan yg mempunyai banyak anak buah, kemudian kinerja atau produktivitas turun, bila anda org yg berpikir positip, tentu apakah anda akan melecut kinerja mereka entah itu dengan target/beban yg berat, deadline, dan banyak kegiatan yg memaksa mereka sehingga biar grafiknya akan naik ??? apakah tidak lebih baik berpikir " jangan-jangan, karena para pekerja saya banyak masalah, atau kesejahteraan kurang, atau ada sesuatu yg membuat mereka jenuh ??? atau..... " intinya ialah menyelidiki kekurangan yg ada dan menambalnya dengan hati ..... its cool ?????
Dan masih banyak lagi conth lain yg bila kita mendahulukan husnuzon, maka semuanya akan baik-baik saja.
Nah, terusne ialah bagaimana biar kita bisa selalu berpikir positip ???
Sesuai paragrap diatas, dan masih katanya orang-orang tua dulu, bahwa ada satu keping bagian tubuh yg bila itu baik maka akan baik pulalah seluruh tubuh bahkan otak kita,juga pola pikir dan keindahan perilaku kita, apakah itu ?? tentu kita sudah tahu bahwa dia adalah sekpeing 'hati' yg memang kudu kita jaga dan rawat baik2 ya ???
Bagaimana merawat hati agar selalu baik-baik saja ??? sudah banyak kok tuntunan-tuntunan yg ada, kita tinggal membuka buku, menelaah apa yg baik-2 disekitar kita, trus juga buka mata, buka hati , dan buka pikiran atau wawasan kita. Jangan lupa, mengasah juga hati kita agar peka terhadap sinyal-sinyal kebaikan disekitar kita. Dan akhirnya, ujung-ujungnya ialah tetap saja kita kembali kpd-Nya, melakukan apa yg jadi tuntunanya, juga meng-aplikasi-kanya dengan cara nyata. Apa ya ada orang yg hatinya cool akan marah2 ga keruan padahal karena hal kecil ???? kalo dia berkebiasaan otomatis berpikir dulu sebelum marah, tentu dia menjadi org yg bisa mengendalikan diri sendiri. Jadi ini bermanfaat banget bagi org yg ber-temperamen tinggi.
Bila ada seseorang yg selalu menjaga hatinya hanya kpd-Nya, aku yakin dia akan menjadi orang yg kuat sekaligus sabar, orang yg tegas sekaligus lemah lembut, orang yg ringantangan sekaligus tawadhu' ..... bahkan orang yg bisa menjajarkan nilai-nilai syariah dengan nilai-nilai yg "behind de scene"
Saya kok jadi pernah kepikiran sama orang yg berpendapat, bahwa sholat itu ga perlu bila kita bisa selalu 'eling' atau mengngat-Nya. sholat juga ga perlu jungkat jungkit tapi cukup denga di dalam hati saja. Apa ya begitu ???? menurutr saya, tidak semua orang bisa sehebat itu, tidak semua orang bisa hadir kpd-Nya dengan seenaknya, padahal nilai-nilai yg ada di sholat kita bejibun banyaknya, atau jangan-jangan hanya kepengen gampangnya aja ????
Yg pertama, jika anda ingin hadir kpd-Nya, ritual sholat termasuk wudhu akan membuktikan niat baik kita menghadap-Nya, yaitu dengan badan yg bersih, hati yg tenang, juga sudah disediakan waktu-2 dimana anda enggak akan melupakan-Nya karena selalu diingatkan dengan sholat.
Yang kedua, sudah terbukti kan ??? arti penting gerakan sholat secara klinis ???? bahkan menurut harun yahya, ada salah satu syaraf di otak yg hanya bisa dialiri darah saat kiita sedang di posisi sujud. Belum lagi ada banyak terapi membasuh muka untuk org yg temperamental, dsb, dsb,dsb ..........
Yg ketiga, sholat yg baik tidak akan melengahkan anda terhdp cobaan hidup. Contohh kecil, jam 8 pagi, dikantor anda sudah merencanakan akan nilep duit kantor, mungkin kecil nilainya dan mungkin saat itu lagi khilaf karena kebutuhan yg mendesak, bila kemudian datang waktu sholat dzhuhur, bukankah berarti lagi diingatkan ???? contoh lain : jika anda lagi marahan sama istri, (jatahnya maks 3 hari ya ? ) nah ..... belum sehari aja, jika sholat anda bener dan baik, apakah marah2an sama istri akan lebih dari sehari ???? karena Dia telah memberi kesempatan tuk merenung dan meredam hati lewat sholat itu tadi ????
yg ke-empat, kenapa ritual sholat perlu ??? selain kita manusia ini org yg pelupa, juga saat-saat lupa kpd-Nya, adzan dan iqamah akan mengingatkan kembali eksistensi diri kita sebagai hamba. belum lagi begitu banyak do'a-do'a yg baik, yg asik dan coollll di dalam sholat kita, yg siapa tahu sedang dikabulkan-Nya. Kalo sholat identik dengan do'a, jadi jangan salahkan Dia kalo anda engga sholat kemudian Dia ngga ngasih apa-apa ke anda karena anda sendiri engga pernah memintanya!!! ( walopun fitrah( ketentuan)-Nya tetep berjalan atas anda )
Yg kelima, bagaimana anda bisa mengingat-Nya dengan hati saja jika yg namanya hati itu adalah qolbun, sesuatu yg berbolak balik, sekarang 'A' dan 0,00000001 detik berikutnya bisa berubah menjadi 'B' ???? bisa berbalik 180 derajat seketika dan setiap saat, adakah anda sendiri bisa menjamin hati anda akan statis padahl justru manusia itu kudu dinamis agar manusia bisa berubah ke arah yg lebih baik ??? dan bukankah hati masih bisa ditutupi dan dihasut dgn buaian dunia ???? sekuat-kuatnya hati anda, apakah enggak ada grafik menurun-nya ??? dan bila grafik hati anda lagi dipuncak, lagi hepi, lagi bersenang-senang, apakah anda masih ingat kpd-Nya ? Nah, syariah sholat itulah jawaban kelurusan antara niat dn perbuatan kita. Apa ya iya sholat itu cukup dibatin saja ???
Kalo boleh kita analogikan sbb : Apa bukti anda selalu ingat dan sayang sama kekasih atau istri kita ??? tentu kita kudu menjadi suami yg baik. Nah, apa iya menjadi suami yg baik itu cukup di batin saja ??? tentu enggak, kita juga butuh keselarasn lahiriah dan perbuatan nyata, juga kenyataan mencari nafkah lahr dan batin .... apa iya anda akan membelai istri tersayang dengan membatin saja ??? emang enak ??? hehehehe..... kira-kira, ada ngga ya wanita yg mau di batin saja udah ckup ???? ( mau dong !!! hhhiiihihihi.... ).

wes ah, itu dulu !!!!!... tehnya jadi dingin, padahal hawa surabaya di dini hari gini juga dingin, truss.... sarungku kemana ya ???
Jadi sudah jelas kan kenapa sholat itu mencegah perbuatan munkar ???? Masih kurang ??? lets googling....

"Ambilah zakat dr sebagian harta mereka, dg zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka, berdo'alah untuk mereka, Sesungguhnya doa kamu itu KETENTRAMAN JIWA bagi mereka. Dan Allah Maha mendengar lagi Maha mengetahui ( At Tawbah 103 )"

3 comments:

Kelinci said...

Whuaaaah, nek bisa nahan marah selamanya, asik ya?:D

b. gundul S. Farm said...

sajake kowe siap dadi suami lik! ayoh kapan nglamar aku? *lirik ke baraat*

Sisca said...

Mas Foens, sisca sll salut ama pembahasannya, mas dpt julukan dari sisca KYAI BLOG.

Monggo diterima sarungnya...eee titelnya :)