07 June 2006

Duuhh.... belajar !!

myspace code

Tuhan Yg Maha Pengasih dan Penyayang itu ( jika anda percaya ), tentu telah memberikan kenikmatan yg teramat melimpah didunia ini, kalo ga percaya... cobain deh hitung sendiri !!!!! takkan cukup kalkulator yg paling canggih menampung bilangan angkanya.... palagi kalkulator Ibuk-Ibuk warung yg bisa buat nglempar maling itu ya ???? hehhehe..... Masalahnya ialah, apakah kita yg cuman menjadi manusia ini menyadari dan mengerti atau memahami akan banyaknya nikmat dan karunia yg disediakan-Nya ????Apakah sudah memanfaatkan dgn baik ?? Entah untuk diri sendiri maupun manusia lain pada umumnya ??? Ataukah justru kita merasa apa yg ada didunia ini memang khusus untuk manusia kayak kita-kita ini sehingga apapun yg ada didunia boleh di explore, boleh diambil sepuasnya, boleh diutak atik dan dikuras sebanyak mungkin ??? Tentu tidk, karna yg namanya manusia itu kan dikasih keterbatasan, selain itu juga memang diberi batasan-2 biar engga kebablasan, biar engga mbablasi orglain dan diri sendiri. Bukankah itulah fungsinya dibuatin perturan dan tuntunan ????
myspace codeDengan karunia yg tak terhingga itu, apa dunks yg bisa kita lakukan ??? Yg wajib sewajib-wajibnya sih kita kudu bersyukur yah ??? Bagaimanakah cara bersyukur tsb ?? Tentu anda sudah banyak tahu, tapi yg saya pengen jlentrehkan ialah tentang saking banyaknya karunia yg ada , dari yg nampak maupun yg kurang nampak, dari yg njedul didepan mata sampai yg tersembunyi, dari yg melekat didiri kita sampai jauh tak terhingga, terlalu banyak memang sehingga kita perlu menggalinya terlebih dahulu, kita juga perlu mempelajari dan mengambil manfaat yg ada sehingga syukur kita bisa terpakai buat kemajuan dan kebaikan umat, bukankah begitu ???? Jadi, bagaimana caranya menggali manfaat-manfaat yg ada ?? Uppss.... tentu saja dengan belajar, kemudian belajar, dan terus belajar ..... bukankah keterbatasan si otak hanya bisa diakali dgn menuntut ilmu setinggi-tingginya ??? oowwhh.... ngga cuman itu ding !!! selain tinggi, kita juga perlu menuntut ilmu seluas-luasnya, sedalam-dalamnya, dan se.... se.... yg lainya.
Dengan belajar atau mempelajari sesuatu, saya yakin se-yakin-yakinya bhw niscaya akan bertambah kuatlah iman kita karena kebesaran-Nya semakin nampak didepan mata hati maupun akal kita. Eh, belajar itu bukan hanya mengolah otak saja lho !!! belajar juga perlu mengolah 'rasa' alias mentalitas dan spiritualitas kita. Bila kita punya otak tapi ngga punya hati ??? Iiihhhh..... ngeri !!! Bukankah Om Hitler itu termasuk manusia cerdas ?? tapi apa yg dia lakukan ???? Berapa banyak korban ??? ( Walopun berapa banyak teknologi canggih lahir darinya ).
Nah, Agar belajarnya bisa luengkappp, bisa utuh bulet dan setinggi, seluas,sedalam, se..., se.... dan seterusnya, maka ( menurut saya ) cara belajarnya kita perlu diketahuan sbb :

  1. Belajar dengan Logika
    Yaitu belajar yg mengutamakan olah otak kita. Mungkin yg paling banyak diasah ialah logika berpikir kita, juga termasuk pengolahan dan penerapanya.
    Belajar macam ini memang mutlak diperlukan pada bidang-bidang perhitungan matematika, kopmuter, dsb.

  2. Belajar dengan Mengutamakan 'Cita Rasa' atau Perasaan
    Contoh di bidang ini ialah :
    Apabila kita pengen bisa dan ahli dalam bermusik, dalam mendalami irama dan nada-nada lagu, atau kita pengen bisa menciptakan puisi yg bagus, juga suatu cerita atau novel yg bisa menghipnotis pembacanya, tentu kita kudu belajar mempermainkan / bermain dengan perasaan dan itu sangat dominan di bidan-2 tsb.

  3. Belajar dengan melakukan ( practise )
    Yaitu hanya dengan melakukan sesuatu se-ahli mungkin, sebagus mungkin dan seperfect mungkin. Contoh hal ini misalnya kalo kita pengen bikin tikar, kita tentu kudu berlatih menganyam jerami. Bila kita seorang pemain sepak bola, tentu kita kudu belajar menendang bola dengan segala trik-triknya sehingga bisa profesional...... dsb. Practise make perfect !! ada benernya juga ya !!!
Jadi dengan 3 hal itu ada kemungkinan otak kanan dan otak kiri kita mempunyai keseimbangan yg baik, sama-sama berkembang dan sama-sama digunakan dgn optimal. Alangkah dahsyatnya ya bila kita bisa menguasai itu semua. Seperti yg orang-orang canggih itu bilang: ada IQ, ada EQ, dan ESQ. Orang yg IQnya tinggi, tapi kecerdasan spiritualnya rendah kayaknnya hampir pasti menghadirkan para manusia cerdik yg sesat dan ngga peduli terhadap sesama. Contoh gampang : para koruptor, penggelap dan pencucian uang, pengedar drugs miras narkoba putauw kecubung,dll. kemudian aktifitas carding, cracking, dsb. Bila seseorang hanya cerdas secara spiritual, ini juga perlu ditakutkan, sebab ada kemungkinan susah sinkron dengan jaman yg semakin maju. Dia akan kesulitan beradaptasi dan menganggap segala dunia itu adalah suatu kesesatan semata. Ini ga baik, itu ga baik, mo gini salah, gitu salah, dst..... padahal yg namanya spiritualitas atau spiritualisme ( hayyahh... !!!! ) akan bisa seiring dan selalu bisa bersama dengan kemajuan jaman. Kalo sampe ada yg ngga sependapat, mungkin perlu dikoreksi keterbukaan pikir dan hatinya ya ??? atau jangan-jangan, ngga memenuhi ESQ itu tadi .... hehhhehehee........
Yg pasti urusan akhirat dan urusan dunia adalah sama-sama urusan yg kudu bisa diurus bersamaan dan seimbang penuh dengan perjuangan dan kesadaran ( Hhhmmm..... kayaknya saya butuh instropksi diri !! ) . Perjuangan, karena terkadang dlm belajar kita mempunyai banayak halangan dan keterbatasan, entah itu biaya maupun sarana dan prasarana. Saya pernah denger celetukan dosen saya, dia bilang ke para mahasiswanya" KAlo kalian ngga bisa belajar dgn baik pd kondisi jaman sekarang, NonSen !!! Anda sendiri tahu apa titel Bung KArno ??? Insinyur, dan untuk mendapatkan itu pada jaman dahulu , palagi oleh anak negeri adalah hal yg mustahil !!!! ". Begitulah !!!
Trus butuh juga kesadaran karena tanpa niat yg kuat dan keterbukaan hati dan pikiran akan kesadaran yg tinggi, maka sarana yg melimpah ngga akan menarik minat dan kesungguhan dalam menuntut ilmu dan mempelajari sesuatu. Bukankah begitu ??? Bagaimana memotivasi kedua hal tsb ??? Ah, itu mah anda sendiri yg tahu. Kalo udah tahu kelemahan dan kekurangan kita dlm belajar, yo pastilah kita bisa jadi tahu apa yg musti dilakukan. Ada niat, ada kemauan, ada action, kemudian pasti ada jalan !!! Kalo udah ada jalan, udah melalui jalan itu, pasti deh mencapai tujuan a.k.a hasil , entah hasil apapun itu, yg pasti engga ada sesuatu yg sia-sia, hanya mungkin saja kita kurang menyadari atau bahkan bisa terlihat gunanya dilain waktu dan tempat !!!
Nah, bagaimana bila kita ketemu atau menemukan seseorang yg engga mempelajari itu semua ??? wwaakss.... cilaka a.k.a blaen banget yah !!! ituh manusia pasti bukan orang yg mutu !!!! dan jangan salah kalo daku menuduhnya sbg org yg puaallinngg males di dunia !!!!!
So ??? Semoga kita dikaruniakan sosok yg teguh,ulet dan konsisten dlm belajar , Amin !!!! Bukankah belajar hanya akan ending sampai berakhirnya si hayat ??? Semoga saya masih dikasih kesadaran itu, Semoga saya masih dilekatkan kemauan dan niat yg baik itu, Semoga jalan saya ada bersama-sama dgn jalan anda semua, Aminnn !!! Aaayyyyooo....... sekoolllaahhhh !!!!
CAAAAAMMMKKKAAANNNNN IIIITTTUUUUUUWWWW.......!!... hhosh !! ...hosh !! ...hosh !!..... glekh !! ( ngomong dewe !! )

myspace code

Nb.
Terkadang, manusia selalu membutuhkan manusia lain dalam penyadaran diri.
Terkadang, manusia selalu membutuhkan pengalaman dlm mencari hikmah dan pelajaran.
Terkadang, manusia selalu membutuhkan lecutan dalam mencari-Nya.
Terkadang, mausia selalu membutuhkan musibah dalam mensyukuri-Nya.
Terkadang, manusia selalu membutuhkan pedih dan perih dlm mencari kebijakan.
Terkadang, manusia selalu membutuhkan keterpurukan dan kejatuhan dlm mencari keteguhan.
Terkadang, manusia selalu membutuhkan keheningan dlm mencari dirinya sendiri.
So, what ever happens ....... keep on positive thinking !!!!

9 comments:

crushdew said...

aq belajar dari cerita hidup aja, males kalo udah urusan buku en teori....

Rho Mayda said...

konsisten dalam belajar?
T_T

-to be continued-

Sisca said...

Belajar adalah jembatan yg akan memberi effek luar biasa, meskpipun kita tdk menyadarinya :)

gOdong said...

setuju''

Nabilla.ra said...

Nabilla juga lagi belajar dari NOLLLLLLLLL nech

WeSy 'CiCi' said...

qta bisa belajar dari berbagai media di sekeliling qta. banyak banget!!! cuma terkadang qta kurang menyadarinya (mungkin aq juga)

setuju! selalu 'positive thinking' dengan setiap hal yang terjadi

hiking said...

belajar itu penting

sand said...

lha ujung-ujungnya kok "menemukan sosok". tapi bener juga.. amiinnn... (ikut mengamin-amin'i deh)

Rho Mayda said...

aku ngga males belajar koook (bohong demi self-defence) ^^

gini lho. kalo belajarnya kadang2, cuma kalo ada mood, itu termasuk malas, nggak? (nggak dooong)

terus, ngga bisa konsisten. naik-turun tuh moodnya. males juga nggak?

terus, kalo bisa belajar, tapi ngga suka les! T_T apa itu juga malas?

anyway, kemarin aku les! ^^