21 June 2006

Ahh... waktunya berobat !!!

Mengobati Dosa

Jika boleh saya meng-analogikan ( waksss.. iku artine opo sih ?? ), Ibaratnya dosa kita itu adalah suatu penyakit, ada yg ringan ada yg berat, ada yg sementara ada yg menahun, ada yg endemik dan ada yg mewabah, ada pula yg angin-anginan alias kumat-kumatan, ada juga yg ngga kunjung sembuh walau sudah dikasih obat yg berwarna-warni... waahhh... macem-macem deh ya!!!
Nah,bagaimana suatu penyakit dapat diringankan atau bahkan disembuhkan ??? tentu dengan pengobatan yg mempunyai bermacam- macam metode/cara pula. Bila dosa itu dapat kita anggap sbg suatu penyakit yg menggerogoti kita, maka mari kita gunakan segala kelakuan, sikap dan sifat, juga do'a sebagai penawar yg sebaik-baiknya. Trus,Bagaimanakah logika yg berlaku sehingga do'a dpt dikatakan sbg penawarnya dosa kita ??? Tentu kita mengakui bahwa yg namanya ampunan, palagi ampunan dosa tentu hanyalah milik Allah SWT semata, hanya Dia yg berhak memutuskan dihapus atau ditambahkanya dosa-dosa pd hambanya sesuai perbuatanya. Bukankah tidak mungkin pula bahwa dengan meminta ampunan-Nya yg Maha Pengasih lagi Maha Penyayang maka akan terkurangi dan bahkan terhapus dosa-dosa kita dimasa lalu ??? Udah jelas kan yah koneksinya ????

Kemudian, Bagaimanakah agar do'a ampunan kita dapat dijabah oleh-Nya ???? Bila kita mengenal pepatah tak kenal maka tak sayang, maka kita kudu lebih mengenal-Nya agar kita disayang-Nya, ya?ya?ya? ( Andai kita sayang sama seseorang, niscaya kita ngga akan berberat hati memenuhi segala keinginan-nya,bahkan yg tersulit sekalipun, bukankah begitu ?? ) Sekedar itukah ??? tentu tidak, sebab mempertahankan sesuatu tentu lebih sulit drpd meraihnya. Maka hal berikutnya yg kita butuhkan ialah konsistensi diri. Bagaiamanakah agar kita bisa konsisten terutama kpd-Nya secara mandiri ??? Yg perlu kita pupuk ialah rasa tanggung jawab, terutama tangung jawab seorang hamba kpd Sang Khalik yg telah memberikan segalanya dgn gratis. Maka dari itulah, mari kita bertangggung jawab terhadap-Nya, terhadap diri sendiri, thd keluarga, thd org2 disekitar kita, thd mahluk Allah lainya juga thd segala lingkungan disekitar kita agar dosa kita bisa ter-obati dgn baik. Amin !!!Yg perlu kita slikidi dan kita renungkan ialah, sudahkah kita berdo'a dengan baik ? dengan khusyu' dan sebenar-benarnya do'a ??? eh, emang ada do'a yg ngga benar ??? Mungkin bisa kita cermati pula golongan sikap seseorang terhadap do'a sehingga kita bisa merasa diri dan bisa pula memperbaiki diri :

  1. Yg Pertama : Orang yg cuek sama Do'a

    Beliau ini ngga peduli dan ngga ngerti fungsi vital do'a terhadap segala usaha. Dia juga terlalu percaya bahwa apa yg diusahakannya itulah yg akan mendatangkan suatu hasil baginya, kalo pas usahanya gagal dia bisa terpuruk walopun ada kemunkinan bangkit kembali.

  2. Yg Kedua : Org yg angin-anginan

    Seseorang yg berdo'a jika dia membutuhkan sesuatu saja, jika ada suatu kepentingan atau hajat saja dengan harapan kepentinganya itu akan membuahkan hasil, dia kurang care bahwa do'a yg terkabul itu tergantung juga terhadap segala aspek kehidupanya terutama yg vertikal keAtas. Apa iya kita mo berbaik-baik sama Dia cumin pas kita butuh aja ??? hhmm……

  3. Yg Ketiga : Org yg terlena

    Bagaimana bisa org yg berdo'a akan terlena ??? bila seseorang :

    • Tahu baiknya berdo'a

    • Tahu arti pentingnya berdo'a

    • Tahu bacaan apa yg sesuai


    Akan tetapi dia menjalankan itu hanyalah sebagai ritual saja, dia tidak mengikutkan sepenuh hatinya dalam berdoa, mungkin karena sakiing biasanya. Bisa karena memang rutin saja ( mis. sehabis sholat ) atau justru dia menghapal lafaz arab-nya saja tanpa tahu makna apa yg ia ucapkan atau tanpa tahu maksud dari apa yg dido'akan. Sayang banget yah ???

  4. Yg Keempat : Org yg tahu diri dan sabar

    Dia tahu bahwa dirinya masih banyak kekurangan, masih merasa jauh dan belum mesra sama Yg diAtas, tapi dia mau berusaha dan dia juga bersabar dengan usahanya karena dia sadar bahwa yg menilai usahanya hanya Dia semata. Org begini lebih berpikir panjang dan ngga begitu mengharapkan do’anya bakal langsung terkabul, sebab dia tahu bahwa terwujud enggaknya suatu do’a cuman Dia yg berkuasa.

  5. Yg Kelima : Org yg optimis berdo'a

    Beliau ini memang rajin berdo'a , tak putus asa walaupun do'anya belum terkabul dan dia bisa fokus ke suatu do'a terus. Misalnya sih dia pengen punya mobil, so keep trying terus sampe berhasil. Kalopun do'anya telah terkabul,( mungkin ) dia masih punya banyak cadangan permintaan yg dia harap bisa dikabulkan oleh-Nya.

  6. Yg Keenam : Org yg cerdik

    Org yg rajin berdo'a, tapi dia ngga asal, makanya dia pinter mencari celah dan kesempatan dimana atau kapan aja yg namanya do'a mempunyai kemungkinan besar untuk dijabah. Dia juga tahu dan mengkonidisikan dirinya sebaik mungkin pada saat-saat tsb ( biasanya sih saat-saat dimana orang-orang pada terlena dengan do'a, misalnya saat tengah malam atau waktu tahajud dan saat sibuk2nya bekerja atau waktu dhuha ). Diwaktu-waktu itulah jml org yg berdo'a sangat minim sehingga probabilitas do'a kita sampai kepadaNya lebih besar.

  7. Yg Ketujuh : Org yg berdo'a tp gagal

    Dimanakah do'a akan kehilangan kesaktian atau fungsinya ??? Tentu itu tergantung sama personality masing-masing. Bila kita merasa hati kita belum tenang, trus do'a kita kok belum dikabulin juga, berarti kita kudu instropeksi diri, kudu banyak merenung dan memperhatikan aspek kehidupan yg manakah yg telah kita lewatkan atau tanpa terasa ada yg belum lurus dan baik. But, jangan putus asa ya ??? Sebab siapa tahu Allah sedang mengabulkan do'a kita tentang 'diberi yg terbaik' sedangkan apa yg kita minta belum tentu baik buat kita. Seeppplahhh .... bisa easy going kan ??? ikhlas, zuhud dan tawakkal yah !!!!


Marilah kita berhati- hati dalam berdo'a dan berusaha !!!! Bukan yg aaassaallll.....
Semoga ridho dan petunjuk-Nya selalu mengiringi segala apa yg kita upayakan tanpa melupakan rasa 'tawadhu' di setiap detil kehidupan kita, Aminnnn !!!

Nb.
Bila kutatap semua ciptaanMu
masihkah kubisa mengaguminya ?
Bila kudengar irama seruan-Mu
Masihkah kuberdendang dijalanMu ??
Bila kueja bait-bait titah-Mu
Masihkah kuingin tahu isi diary-Mu ?
Bila kuraba kerut fana-Mu
Masihkah kusadar hari esok-Mu ?
Bila kuucap sekedar lafaz-Mu
Masihkah kurasa getar nadi-Mu ??
Bila kujejak terjal arah-Mu
Masihkah kutetap pd tujuanku ??
Atau… sekedar kuberistirahat dan melupaknya ??
Aarrgghh…. Tidak !!! Jangan Kau beri itu …
Sungguh kutakmau…swear !!!

Biarkanlah biar…
Kudalam angan lelapMu
Kurengkuh sendiriku dlm buai andaiMu
Dan ……..ah, entahlah, masihkah kubisa ??
Atau hanya angan semata ???
Ada nyang tahu ??

7 comments:

Khairul Nizam Zainon said...

Hai, Anda mempunyai blog yang hebat! Saya akan bookmark blog anda!

Saya ada website kaya dengan cepat. Peluang kaya dengan cepat di sini.

Lawatilah website saya bila ada masa lapang :-)

WeSy 'CiCi' said...

gak angan kok mas.
bisa...bisa...asal tetap berusaha (bener gak yaaa?!) hehehe :D

sarannya si mbah: mempertahankan itu selalu lebih susah darpd meraih,jadi jangan yakin dulu kecuali dgn berusaha selalu dan konsisten.
bener kan mbah?! *melirik kearah si mbah sambil tersenyum*

semoga qta semua tetap selalu konsisten yaaa kepada-Nya. dan semoga semakin hari semakin meningkat. Insya Allah. Amiinnn.

opie said...

Waduuuuuuuuuuuuhhhhh...
Udah lama gak mampir tau2 baru nengok lagi bahasannya berat banget..hehehehehehehehe
Kayaknya opie termasuk orang yg berdoa kalo ada maunya dech..
huahahahahahahahaha... :D
Apa kabar Foens??
Mudah2an masih inget ama opie..^_^

sand said...

blank.. nggak tau blas, saking puitis-e sampek gak ngerti apa yang mo ditanyain, sik..hrs direnungi dulu

Nabilla.ra said...

Edisi malam jumat hitam tapi sekalai kli coment berubah ke tamplet semula wah tak jadi hitam kali

Ken said...

Assalamualaikum Foens...

Bahasa kamu indah :D
Senang bacanya ...
Semoga Allah selalu memberikan yang terbaik untuk kita semua Amin...

unai said...

Hmmmm semoga doa doa kita di ijabahi yo Le...Amien