25 February 2006

Talk By Heart


Berbicara dengan hati

--------------------------

Ketika mulut setajam pisau belati,

Ketika cakap mengguncang emosi,

Ketika omong penimbul bencana,

Ketika mulut penyebab fitnah,

Ketika bicara adlh hasut terkeji,

Ketika lisan mengoyak rasa,

HHhhhhhmmm ...........

Kepada apakah kita kan berpegang ???


--------------------------
Pada kenyataanya, dan pada kebanyakanya manusia, disaat kita berbicara atau ngomong .... proses yg ada ialah omongan tsb keluar dikarenakan ada olah / proses dari pikiran. Jadi otak menyuruh kita ngomong apa aja yg walaupun terkadang spontan, tapi itu tetep aja hasil dari olahnya si otak yg berkaitan erat dengan logika.
Wahai dulurrr .... tentunya sampeyan ngga mau kan dikata-katain " Huh... ngomong ngga pake otak !!! ". padahal menurut pemikiran dan nalarku sih omongan tsb ada benarnya. Coba bayangin ajah deh ... otak kita, khususnya pemikiran kita itu kan banyak banget terdistorsi dan polusi dari pihak luar yg entah itu negatip maupun positip ( perasaan banyakan negatipnya deh ya !!! ). Ngga heran kalo hasil olahan tadi juga mengembangkan sisi kejiwaan kita yg akan bagaimana..... tentu terserah kita ya ??
Nah, karena polusi otak itulah terkadang hidup kita, sikap atau perasaan kita jadi kacaw ngga keruan. Terkadang banyak hal-hal diluar nalar juga kita lakukan agar sekedar memuaskan nafsu yg di sugesti-kan oleh otak kita. Bahkan yg lebih parah lagi, hasil olahan otak sangat rawan terhadap penyelewengan dan ketidak pastian. Contoh kecil ialah sugesti ttg 'rokok' yg men-sugesti-an dari otak kita bahwa kita ngga bisa lepas dari itu, bahwa hidup ngga bakalan enak tanpa itu .... padahal kita tahu pasti hidup kita bakalan baik-baik saja tanpa rokok. Kita tahu rokok itu banyak zat yg ngga baik buat tubuh, tapi otak kita menstimulasikan lain, bahkan berupa hasil proses kalo rokok itu adlh suatu kebutuhan primer dlm hidup. Kita juga tahu di rokok itu banyak mudharatnya drpd manfaatnya ( itu sebabnya banyak yg ngomong rokok itu 'haram' ) tapi para ulama kita toh banyak juga yg merokok .... yg notabene harusnya beliau-beliau ini kan menjadi teladan umat, dan kalo disinggung masalah rokok tsb kebanyakan sih ngejawab 'makruh' dg alasan lain-lain termasuk tidak adanya dalil sahih, bahkan ada yg emosi jg kalo aku singgung ttg itu .... *** pengalaman pribadi :( ***
Aku sih punya pengandaian begini : Jika saja semua manusia itu menyaring semua apa yg bakalan diomongin dengan proses berawal dari hati / nurani --> pikir/otak --> mulut/bacot tentunya dunia akan terasa indah( ups bahasanya vulgar yo ?? hehhe ..). Jika setiap apa yg mo kita omongin melewati hati dulu, aku pikir sih pasti deh ngga bakalan ada gosip2an, fitnah, korupsi, pancurian, penipuan, bahkan segala tindakan tak tarpuji lainya. Sebab setahuku, yg namanya hati / nurani selalu menuju kebenaran dan kebaikan karena disitulah karunia Allah yg teramat besar berada, yg membedakan kita dgn hewan kan karunia kita akan akal dan hati ??? lha kalo salah satu ngga dipake .... jadi kita bakalan jadi apa anak-anaaakk ???? yaaa... pinteerrrrrr,,,,seratus buat kaliannn .... Kalo cuman akal doank, kita bisa lihat binatang itu banyak yg pinter dan akalnya bulus banget dan kalo cuman hati doang, mana ada coba harimau makan anaknya sendiri ????? so pasti kudu ada dua-duanya yaa ...
Trus ada lagi nih efek yg lebih dahsyat dari berbicara dg hati. Bila anda pengen menyampaikan kebaikan thd sesama, atau kita itu seorang pembicara/penceramah/penyiar/sales/tukang tagih.. dst yg menuntut kita untuk banyak ngomong ... cobain deh mulai sekarang ngomong dgn sepenuh hati dan bener-2 dari hati .... dan silahkan nikmati efek yg ada .... aku yakin anda pasti bakalan banyak memberi pengaruh thd org lain. Sebab secara naluri, bukankah antar manusia itu ada hubungan metafisis ??? bANYAK Org bisa menilai bahwa ucapan seseorang itu bermanis muka alias abang-abang lambe opo omong tenanan .... ntar kan bakalan keliatan lho ....
Apalagi jk anda seorang penulis yg seneng bermain-main dengan kata .... wwooww .... tentunya hasil tulisan org yg memakai hati dan hanya pikiran akan berbeda jauh .....
Nah,masalahnya ialah ..... tertutupkah hati kita sehingga peran otak teramat besar dan signifikan banget ?? atau memang kita yg tutup mata dg hati kita sendiri ??? ( alias buta hati ) So itu kan tergantung kita sendiri, mau apa ngga mengasah hati kita ??? juga memaksimalkan potensi sang hati di kehidupan sehari-hari. Trus, bisa ngga mendampingkan dan men-sinkronisasi-kan hati dengan otak kita ??? Bila masih belum mampu atau kesulitan sih sebenernya gampang kok solusinya, yaitu ikutin aja aturan-aturanNya yg Maha Benar tanpa banyak tanya dan alesan. Petunjuk-petunjukNya udah sangat jelas, tinggal di explore aja di Al Qur'an.... disana adalah satu-satunya kitab yg memuat tuntunan secara lengkap bagaiman org bisa hidup dg baik, dari hal-2 besar sampe hal-2 terkecil dan yg sepele sekalian, bahkan tuntunan sosialisasi / pergaulan juga udah jelas kok .... termasuk jaga mulut,jaga hati dan jaga pikiran kita agar ngga mudah goyang terkena badai kehidupan... hehhhehe .... ho'oh si ???

Just open ur heart, ur eyes, ur mind .... keep ur 'mouth' .......
Tulisan diatas ditujukan buat instropeksi diri sendiri &sbg tindakan preventip & maintenance, Semoga selalu disadarkan dan dibimbing olehNya, Aaammiinn !!!!

4 comments:

dewi said...

bukannya lebih enak klo saja bisa seimbang, antara hati ma logika..??

Sisca said...

Mas Foens, msh ada mas Balung menemanimu...
*kabur sebelon di sambit*

Rho Mayda said...

Aku setuju tuh.
Bahaya kalo omongan yang keluar dari mulut tuh sumbernya cuma dari otak. Soalnya sering ngga pake jujur, hehehe....

Anonymous said...

hmmmmm....aku kayaknya disindir karo si foens kie