17 April 2008

Merajut mimpi


Mimpinya siapa ??? Apakah saya mempunyai mimpi yg pantas dirajut ???
Mimpi bagi saya sama dan identik dengan cita-cita hidup. Kalo dulu pas make sragam esde saya
ditanya pengen jadi apa besar nanti ?? Waktu itu saya pasti njawab pengen jadi guru, karena memang guru itu suatu profesi mulia, yang tentu saja ngga kesampaian karena saya malah
ter-belok ke es te em teknik. Apalagi saat itu saya lagi ngefans berat ama Guru esde saya yg
namanya Bp Parno, yg dg kesungguhan-nya mengubah sesuatu hal yg mustahil menjadi mungkin, yg dengan besar hati mengubah segala kebudayaan di esde saya yg dulunya enggak punya nama menjadi sebuah esde yg favorit. Btw, pas penerimaan siswa baru es te em itu ada satu acara formal anak baru, yaitu disuruh satu persatu memperkenalkan diri di depan kelas, plus ditanya apa cita-cita saya ??? Dan semua teman sekelas juga boleh mengajukan pertanyaan
apaaja bagi org didepan kelas. Maka pd saat itu saya menjawab cita-cita saya ialah kepengen
masuk surga saja, yg kemudian ditertawakan ama temen-2 sekelas tapi justru mendapat simpati dari guru dan kakak kelas, dan saya juga ingat betul saat dikelas ada yg nanya punya pacar
atau belom ??? dan saya jawab belum kepikiran n tentu saja artinya ga punya pacar, sehingga
karena ke-tell-mi-an saya ada satu cewek manis yg ngasih kembang ( bunga ) secara diam-diam
ditaruh di tas saya ( waktu jam istirahat )..... dan saya masih ga mudeng juga kalo ada
temen laki yg ngedeketin saya, berakrab dg saya dan tyt dia lagi nyomblangin teman-nya dia
..... hehehhe.... ma'ap, saat itu aku masih bau kencur bgt ..... ( ehemmmm ....... ehemmmm ... )
Back to topik.......yaitu tentang cita-cita saya disaat saya sudah besar dan sekarang saya merasa sudah besar ( 29th ++ gt Bo ! ) sehingga besar pula kemungkinan saya ngga akan plin plan lagi ttg satu hal tsb. Apa yg saya inginkan, saya cita-citakan dan yg saya impikan saat ini ialah saya pengen bgt menjadi tukang usaha mandiri alias berkecimpung di enterpreneurship ( halah...nulise piye ? ) entah itu apa wujudnya, bahkan yg kecil sekalipun, karena saya menganggap akan bebas ber-expresi di bidang satu itu, plus juga banyak kesempatan dan wawasan seluas-luasnya untuk mengembangkan potensi diri dan pikiran dibanding saya masih jadi bawahan seseorang.
Apakah saat ini saya sudah sinkron dg cita-cita tsb ??? tentu saja belum, karena saya masih jadi seorang pegawai kecil-kecilan yang masih ragu untuk melepaskan status tsb. Ragu karena nilai resiko yg ada, plus belum ada pengalaman ttg hal itu , sehingga masih belajar hitung-hitungan dulu, belajar persiapan2 dulu, belajar strategi dulu, belajar membuat suatu pln yg matang dan prospektip dulu ........
Dan yg agak mengejutkan ialah saya ingin memulai dg hal yg sangat kecil dulu, dg pertimbangan resiko tentu saja. Jika yg kecil sudah oke, maka mungkin yg agak gede bisa lbh oke gt ya.
Saya punya satu bayangan begini : Saya pengen jualan jagung bakarrrrrrrrrrrr
Dengan perhitungan :
Mempunyai kelebihan 'rasa' dan kelebihan tempat ( maksudnya tempat yg strategis dan rame
buat nongkrong anak muda ) plus harga murah tapi rasa gak murahan.
Jika saja satu karung kecil Jagung mentah sekitar 15 rb dg asumsi isi 30 biji, maka perbiji harga Rp 500,- dengan biaya bumbu + arang perbiji jagung bakar = Rp 500,- pula, maka harga jual Rp 2000,- adalah masih tergolong murah dg target perbiji untung Rp 1000,-. Maka Laba satu biji jagung sama dg laba jual voucher hp 1x . Harga jagung masih bisa lebih murah lagi jika mau belanja di pagi buta saat suplier pasar tradisional dateng.
Strategi : Apa ya yg bisa bikin laku ini jagung ??? Yg bisa dicoba adalah kemasan. Bisa berupa kemasan tempat ( like a cafe ) dg sandingan makanan lain yg menarik dan cocok, misal roti bakar aneka rasa,macem-2 stick,dsb dan juga minuman yg agak unik seperti es beras kencur, kunyit, kacang ijo , dsb. Jadi jika pengen makan jagung bakar tapi ngajak teman yg ga suka jagung bakar, maka kita masih punya sesuatu yg dijual gt. Saya yakin kalo rasa sudah bisa bikin kangen orang, maka dia akan kembali ke tempat kita dg bolokurowo-nya gt.
Jika sehari laku 20 jagung aja kalo sebulan sudah hasil bersih = Laba perjagung Rp 1000,- x 20 orang x 30 hari = Rp 600rb, mayannnn buat jajan. Nah, itu belum ama hitungan makanan pendamping plus minum lho !!!
Asumsi diatas bukan per-orang datang makan satu jagung, diusahakan karena rasa yg enak maka satu orang makan 2-3 jagung, sehingga cukup 9-10 orang aja yg dateng bisa diperkiraakan laba spt itu. Lha wong saya aja kalo jajan jagung bakar di Top Gung bisa sampe 4-5 biji sekali makan kok !!!!
manajemen resiko : Nggak laku .... tapi kerugianya relatif kecil plus masih bisa pindah tempat lain dan ga ribet.
Hitungan diatas hanya untuk jualan di teras toko yg udah tutup, misal malem. Jika masih ada nyewa tempat, maka ngga masuk deh laba segitu.
Cita-cita : Bisa seperti Jagung Bakar Top gung, jl Mulyosari deket kampus ITS Surabaya.
Hasil survey disana bisa menghabiskan lebih dari 100 jagung bakar permalam.
Hitungan modal awal :
- Tempat, diusahakan gratis atau semurah mungkin
- Tikar / Meja kursi lipat ( tergantung luas tempat )
- Piring Gelas
- Tempat panggang Jagung + kipas
- Ember buat cuci piring gelas
- Spanduk / neon box
- Ceret air
- Kompor gas kecil
- Termos es
- tisu + tempatnya
- sedotan plastik
Harga silakan dicari sendiri ya

Belanja rutin :
- Jagung + bahan-bahan bumbu + bahan-bahan makanan/minuman pendamping
- Arang + tisu + sedotan plastik

Jika bisa jalan itu bisnis, maka cukup cari pegawai aja sehingga kita bisa kelayapan nyari bisnis laen dan pandangan-pandangan laen, ya to ???
Bagaimana menurut anda ????

1 comment:

cah solo kocluk said...

funs, ra sido buka warnet?
btw setelah diitung itung udah ga cucuk buka warnet kie..
kapan ke solo