22 August 2006

Sejenak berarti

.........................................
walau sedepa ku kan melankah
walau panjang jalan kehidupan seoalh tak beraspal
tahukah kau ??? apa yg sedang kucari ???
kutahu kubukan pecinta sejati
kutahu kuhanya buih yg mencoba tuk berbakti
kutahu aku hanyalah aku
manusia lemah penghuni fana
tapi asal kau tahu
kutakkan lelah, kutakkan bimbang
hingga kutepis segala ragu
jika mimpi adalah tertinggi
dibukit puncak lamunku
tentu..... takkan kuhentikan itu !!!!
Bila saja pintu ini sekedar terbuka
dan enggan masih terkuak ??
kutakpeduli, kan kuacuhkan sajalah
entah berapa centi bahkan mili
kau tatapkan keindahan mata di daun-nya.
Ingatlah.....
ingin kutemui kau wahai pecinta
jika cintamu hadir hanyalah pd-Nya
jika cintaku sebisa mungkin
...... memang tentang-Nya
disetiap saatnya, disetiap paruhnya
disetiap masa akan tumbuhnya

bahwa cintamu, cintaku
adalah mutlak cinta-Nya
.............................................

Nb.
Memang benar takkan ada yg tersia segala peristiwa dan kisah anak manusia.
Memang benar hikamh yg ada takkan habis kan kita tuai hingga akhir masa nanti.
Memang benar, semisteriusnya jalan-Nya berlaku pada umat-Nya.
Hanya saja, bisakah setiap hamba dimuka bumi menggalinya ???
Ini sekedar cerita, yg bagimu mungkin intermezzo dan berbukit arti padaku.

Liburan panjang kemaren aku mudik ke Simbok buat kangen2an n ada acara somthin..... setelah ...bla...bla..bla.... ( sensor ) dan acara yg lumayan mengaduk-aduk perasaan itu ( kayaknya aku kudu nyari tukang sendok kiy ), akhirnya lega juga !!


Pas balik ke Surabaya kemarin, kebetulan aku ambil jurusan Semarang tuk turun di Secang. Bapak-bapak temen duduk sebelahku kayaknya lelah banget, tapi beliau feel hepi sih ya ?? setelah aku korek-korek ( bukan kupingnya lho ! )...... ternyata beliau menyimpan sejuta hikmah dan banyak pelajaran yg bisa kita dapet. Ceritanya beliau baru aja menjenguk anaknya yg di pondok pesantren kalibeber, wonosobo. Saat kutanya kenapa mondok disana ?? kenapa engga ke pesantern yg lebih modern saja ? yg sudah terkenal dan populer kualitasnya ???? Sungguh jawaban beliau membuat kuterhenyak. seperti kesan pada umumnya bahwa pondok pesantern tradisional itu ngga teratur, ngga layak lah, dsb yg segalanya banyak negatifnya !!! Tapi justru disitulah letak hikmah tertingginya. Beliau ingin menanamkan suatu etos hidup kpd anaknya. Tentang kesederhanaan, tentang kesahajaan, dan kesabaran dlm tawakal dijalan-Nya, tentu saja otomatis membetuk sikap istiqomah, zuhud dan IKHLAS . Sungguh asik ya !!! Banyak ortu ngga tega ninggalin anaknya " cilik-2 kok wis mondok ? disana ntar gmn ? ....kok tega...dst..dst..." padahal dengan dia belajar di pondok, wah..... beliau mempunyai cita-2 lebih jangka pannjang lagi.Memang keliatanya susah gitu, secara psikologis juga tekanan batin buat anak dan ortu saat berpisah, tapi efek ke depan itulah titik pentingnya. Diharapkan selain ingin menanamkan nilai-2 agama yg baik, anak tsb juga bisa membentengi diri dari mode dan jaman yg edan ini. Kita lihat secara lingkunganya aja udah bisa dibayangkan ya ??? Bila anak beliau seumuran esempe kelas tiga, tentu jika dia sekolahin di sekolah umum, udah kebayangkan akan minta apa aja ?? baju yg gaul lah, hape yg kelas 3G lah, minta spdmotorlah, dsb..dsb.... kalo ga dibeliin, dia bakalan minder, krisis pede, yg akhirnya mengganggu konsentrasi belajarnya ( itu sudah lumrah terjadi ) dan itu tentu ga akan terjadi dilingkungan pondok. Menurut beliau, keecerdasan pikiran / IQ bisa dicari, tapi EQ dan ESQ haruslah ditanamkan sejak dini karena begitu sulitnya menggapai parameter tertingginya. intinya sih penanaman kecerdasan mental dan spiritual sejak awal. Selain lokasi linkunganya bagus, ternyata di pondok itu juga mengerti kebutuuhan anak didiknya sehingga kurikulumnya bs fleksibel tapi tetep ketat dan tegas ( misal pas anak kangen ortu ! liburan sekoalh ..dsb ).Begitulah, beliau lebih memilih EQ & ESQ dulu, baru pas waktunya kuliah dia bisa bebas pengen menimba ilmu diluaran.


Pas lagi asik-nya ngobrol ngalor ngidul ( bahkan tentang bobroknya SDM bangsa kita, sedangkan SDM yg bagus2 malah kerja diluar negeri ), akhirnya sampe pula aku harus turun di Secang. Beliau tetep terus karena rumahnya di Kudus. setela turun, hasrat hati sih nunggu jurusan Semarang-Jogja buat ke Magelang or jogjanya tapi apa daya, aku kehabisan bus karena jam segitu udah telat and ga ada lagi yg lewat. Sedih juga sih .... malem-2 dipertigaan sendirian.... setelah tanya-2 bapak polisi yg lagi ngepos, pilihanya cuman nunggu angkutan plat item dari pabrik buat ke Magelang atau nerusin ke Semarang buat ke Surabaya. pikir punya pikir, akhirnya aku pilih ke semarang ajah karena disana bus ke Sby ada 24 jam. Pas lagi bengong-bengongnya dipertigaan, hikmah perjalanan kembali dimuculkan oleh-Nya. Ada sepasang suami istri yg lagi kebingungan dan kesasar karena sebelumnya dia ikut rombongan kondangan ke jokja trus diturunkan oleh rombongan itu di secang karena rumahnya di Demak sedangkan rombongan ke Temanggung. Pas lagi bingun-2nya, akhirnya aku berguna juga buat org lain ...hehehe.... walau sekedar sbg penunjuk jalan, semoga ngga hanya nunjuk jalur Bus antar kota aja ya ? Tapi bisa nunjukkin jalur ke Atas sana ga pake PP ( pulang pergi ), Ammiinnn........ !!! ( btw, kapan ya ? )

10 comments:

TaTa Handono said...

Selalu ada hikmah yah di setiap saat di mana saja dan kapan saja

adek kecil said...

klo gitu...jadi dunk??? *kedip2 sama mas foens*

-k- said...

Aminnnnnnnnnnnnn....

b. gundul S. Farm said...

melu pak -k-
amiiiiiiinnnn

Rho said...

Naik bis mmg paling asik. Ak jg pernah ketemu cewek sederhana sekali, manis dan baik huati. Pas-pasan dan asik. Dikasih alamat kosnya dan telp kos (karena ngga punya hape waktu itu), tapi kok ilang ya. Hmm... namanya mbak... lupa aku. Tapi intinya adalah... bis ekonomi rocks!!! ^^
Bis paling keren untuk sekejap melirik kehidupan seberang, yg ngga disangka-sangka

Sisca said...

Mas, makanya ngobrol yg lain aja.. heheheh

btw jadi nih ??? jadi apaan ya ??? *garuk2 meja*

Rozi said...

hmmmmmmmmmmm
keren puisi dan maknanya serta pengalaman dan hikmah lam kenal dari ozi

makeblognotwar said...

kejawab tho kenapa saya minggat ngabur dari ontor ke pondok pesantren kecil yang gak kedengaran namanya babar blas....

(pantes setelah jadi petugas pajak kok aneh) hehehehehe

moeng said...

wuih...salut deh sama bapak itu....itulah rasa sayang yang sebenernya kepada anak...;) pahit2 skrg, manis kemudian ,..hehehe

MnX said...

pakdhe..aku kok telat dapet info yah? kabarnya jadi yah? kabarnya juga, sudah diboyong ke wonosari? weleh, bener2 ketinggalan gosip'e pakdhe kiy...

kalo jadi, di Jakarta aja ya pakdhe? biar aku bisa dateng, kqkqkq...