06 September 2005

Perihatin ama seseorang

Perihatin ama seseorang

Tadi sore lihat kabar di suatu TeVe swasta dan dada ini seras nyeri juga. Bagaimana tidak sedih melihat seorang yg harusnya masih kuat berdiri, masih dibutuhkan mencari nafkah buat anak isteri tercinta , masih didabmakan sebagai pengayom dan pelindung keluarga,ternyata harus tergolek lemah tak berdaya.
Hidupnyapun sangat tergantung dari alat pacu jantung elektronik ( karena jumlah detak jantung per-menit jauh dari normal, udah gitu agak lemah lagi….).
Dan darah beliau ini amat menolak obat2 yg diberikan dokter karena sudah begitu tercemar, udah gitu banyak terjadi penyumbatan pembuluh darah ditubuhnya dikarenakan pengentalan darah dalam jangka waktu lama, mungkin itu kali ya yg bikin jantung ngga normal.  Udah gitu, ginjalnya juga kena walopun belum parah, plus penurunan kecerdasan otak sekitar 60%. Jadi walopun sadar dan dikehidupan sehari-hari masih normal, tapi beliau ini sering hang and ngga nyambung juga, padahal usianya masih sekitar 47 thn. Dan kesemuanya itu terjadi dengan jangka waktu lama dan perlahan. Tragisnya lagi menurut dokter, satu-satunya sebab utama sakit beliau adalah karena merokok.
Wahhh….bersyukur banget deh kalo gitu..Alhamdulillah udah bisa jauh ( ke laut aje ) dari nyang namanya rokok…. Tapi tetep ada satu yg mengganjal di hati. Bagaimana dengan orang2 disekitar yg kusayangi, bagaimana dengan saudara2ku yg saya kasihi yang notabene masih terlena dengan nikmatnya merokok dan masih cuex beybehhh dengan efek negatif jangka panjangnya tsb. Mungkin bener apa kata orang, kalo ngga ngerasain sendiri ya manusia belum bisa belajar, tapi apa iya pengalaman buruk kudu dialamin sendiri. Bukankah sudah banyak banget contoh yg Tuhan berikan kpd kita dan bisa kita petik hikmahnya dari kejadian2 yg berserakan disekitar kita.
Uuuhhhff…..!!!! ( ***mengurut dada lagi … )



3 comments:

b. gundul S. Farm said...

aku ga trimo.... merokok kan membantu pemerintah buat bayar pajak !!!! blaen koen.

eQ said...

loh lung, yang jelek jangan diikuti, pajak kan dimakan pemerintah..hayoo sama aja kita mbayari pemerintah buat nambah gede perutnya !!

setuju pak foens, jangan merokok !!
tokoh di postingan sangat sangat mirip dengan seseorang yang kusayang, meninggal pada umur mendekati setengah abad, meninggalkan seorang istri, dua orang anak cewek, paling kecil masih kelas 2 sd (saat itu). tau dinda kan ? nahh itu yang paling gede.

so jauhi merokok, sayangi orang disekitarmu !!

viga said...

waduh .. gwe ngerokok nech ... *takut*