14 June 2007

Mengeluh

Begitulah sewajarnya sikap manusia bila tertimpa suatu beban hidup. Cuman masalahnya ialah jika mengeluh sudah menjadi suatu kebiasaan hidup, sehingga ada hal kecil saja sudah membuat dia sambat /mengeluh dan parahnya sang pelaku tidak merasa bahwa dia selalu mengeluh, sehingga yg paling merasakan kuping panasnya justru orang2 disekitar kita, sehingga(lagi) bagaimanakah kita menyikapinya ????
Menurut saya seorang ( tentu hanya saya saja ), lebih baik menelaah bagaimana hal tsb bisa muncul dlm diri seseorang ??? dan hemat saya, mengeluh bukan tidak boleh, tapi tentu saja kudu ada porsinya kan ????
Jujur aja, Saya sendiri sebenernya sering mengeluh tentang bayka hal berkaitan dg kehidupan ini, tapi..... what i do ??? Bagi saya lebih baik mengeluh tp didlm hati sajalah, lebih praktis dan efisien ( kecuali tentu saja jk keluhan saya mau disampaikan kpd seseorang atau pengen keluhan saya didengar org lain ).Tentu saja dengan mengeluh saya jadi tahu apa yg saya keluhkan, kemudian kudu muncul pikiran "perlukah saya keluhkan hal tsb ?", jika tidak maka saya kudu buang jauh-2 kelaut aja,namun sebaliknya, jika ternyata perlu ??? tentu saja saya harus ada pikirian lain tentang suatu solusi dari apa yg saya keluhkan. Jadi harapan saya ialah pikiran dan hati saya terfokus dg "solusi dr keluhan", bukan malah hanya memendam makan ati yg akan meledak kemudian. Dengan bgt, minimal tdk membuat kuping panas org lain .... atau bahkan mencegah org lain tuk berpikiran negatip kpd kita. Lebih lebih lebih baik lagi sih menghadapi hidup dengan tulus, dengan ikhlas dan dengan lapangan dada, sehingga semoga terhindar dari serangan stroke dan darah tinggi karena kebanyakan makan ati..... ya to ????
Satu hal lagi : Jika kita adalah mahluk hidup, kenapa ngga sepatutnya kita mencintai hidup dan kehidupan itu sendiri, apapun dan bagaimanapun kisah yg terjadi ????
The last : Disetiap peristiwa kehidupan sendiri pastilah ada udang dibalik batunya, alias pasti ada hikmah yg terkandung dan bisa disikapi dengan bijak. Tergantung bagaimana kita menyikapinya, Begituuuuuuuuuu..............

Nb . Ma'ap, menurut asas praduga tak bersalah yg seharusnya anda anut, bahwa kemaren saya sempet menghilang dari peredaran karena satu-satunya alasan yg saya buat-buat adalah kesibukan hidup itu sendiri ( plus muud yg saling ber-benang merah ). Saya yakin, anda tidak rindu, tidak kangen, dan tidak ewes-ewes kpd saya.... tapi yakin-lah bahwa ada satu dua hal yg membuat anda mengunjungi blog jelek ini sehingga paling enggak bisa membuat suntikan semangat dan memacu adrenalin menulis saya yg semoga terus kambuh lagi..... begitu !!!
Saya juga ngga begitu peduli jika blog jelek ini membuat inspirasi hidup anda, bahkan memetik satu dua pelajaran dari tulisan-tulisan yg ada, karena apa ?? karena semua tergantung anda dan sifat sikap anda menjalani dan memahami hidup, termasuk bagaimana sikap anda terhadapa blog jelek ini. Oke ????
"Sudahkah anda bijak hari ini ??? "

4 comments:

-k- said...

Kang Funs, sekian lama engkau menghilang...ternyata kau telah mendua...

Jadi teringat lagu ini :
"Keringg...sudah rasanya air mataku..
terlalu banyak sudah yang terbuang.."

Ken said...

Lho??? Jadi selama ini Kang Funs ama Kang Kriwul????

b. gundul S. Farm said...

aku ra mengeluh, ming sambat kok...

Dini said...

halo pa kabar...?! :p